Jerman melarang perjalanan yang tidak penting ke China yang dilanda COVID

BERLIN: Jerman pada Sabtu (7 Januari) melarang perjalanan yang tidak penting ke China, negara terpadat di dunia, yang berjuang dengan lonjakan kasus COVID-19 setelah melonggarkan pembatasan virus yang ketat.

“Saat ini kami tidak menyarankan perjalanan yang tidak penting ke China. Alasannya adalah puncak infeksi COVID dan sistem kesehatan yang kewalahan,” kata Kementerian Luar Negeri Jerman di Twitter.

Lebih dari selusin negara telah memberlakukan peraturan perjalanan baru bagi para pelancong dari China.

Pakar Uni Eropa minggu ini “sangat mendorong” 27 negara anggota blok itu untuk menuntut tes COVID-19 dari orang-orang dalam penerbangan dari China dan melakukan tes acak pada saat kedatangan.

Beberapa negara UE lainnya – termasuk Jerman, Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol – telah mengumumkan persyaratan tes COVID-19 pada pelancong yang datang dari China.

Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang termasuk di antara negara-negara non-Eropa yang telah melakukan tindakan serupa.

Pihak berwenang China mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa gelombang pertama infeksi telah mencapai puncaknya di kota-kota termasuk Beijing dan Tianjin.

Tetapi akhir zaman masih jauh dari dekat, dengan para pejabat memperingatkan wabah multi-cabang dalam beberapa minggu mendatang ketika para pekerja kota kembali ke kampung halaman mereka selama musim perjalanan musim dingin serta Tahun Baru Imlek yang akan datang.

Posted By : nomor hk hari ini