Jerman dapat memperpanjang kepemimpinan gugus tugas NATO setelah 2023: Laporan

BERLIN: Kementerian pertahanan Jerman sedang mempertimbangkan apakah perlu memperpanjang kepemimpinan gugus tugas gabungan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) setelah tahun 2023 karena penundaan oleh Inggris, negara berikutnya yang akan memimpin, Table.Media melaporkan pada hari Selasa (3 Jan), mengutip sumber tentara Jerman.

Bundeswehr Jerman mengambil alih komando Satuan Tugas Kesiapan Gabungan Sangat Tinggi (VJTF) selama 12 bulan, yang mengharuskan pemimpin beroperasi dalam waktu 48 jam hingga 72 jam. Jerman menyediakan hingga 2.700 tentara sebagai negara pemimpin.

Menurut sumber, Inggris hanya akan dapat mengambil alih kepemimpinan pada tahun 2024, beberapa bulan lebih lambat dari yang direncanakan, kata outlet berita Table.Media.

VJTF dibuat setelah Rusia secara sepihak mencaplok Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 dan dikerahkan untuk pertama kalinya untuk pertahanan kolektif setelah Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari.

Belum jelas apa dampak penundaan pergantian kepemimpinan terhadap operasi.

Posisi kepemimpinan dirotasi di antara anggota untuk berbagi beban yang ditempatkan pada militer, dan brigade terikat dengan VJTF selama tiga tahun untuk membantu fase stand-up, stand-by dan stand-down, yang berarti mereka tidak tersedia. untuk misi lain atau kewajiban internasional.

“Tidak ada yang resmi yang bisa saya ceritakan tentang ini saat ini,” kata juru bicara kementerian pertahanan Jerman kepada Reuters.

Kementerian pertahanan Inggris tidak menanggapi permintaan komentar.

Posted By : nomor hk hari ini