Asia

Jepang menyerukan kenaikan belanja pertahanan dalam kertas kebijakan, mencatat ancaman terhadap Taiwan

TOKYO: Jepang ingin secara drastis meningkatkan pengeluaran pertahanan “dalam lima tahun ke depan” katanya pada Selasa (7 Juni) dalam dokumen kebijakan ekonomi tahunan yang untuk pertama kalinya menyebutkan kerangka waktu untuk pengeluaran dan kekhawatiran tentang ancaman yang dihadapi Taiwan. .

Baik periode lima tahun atau referensi ke pulau demokratis dan independen yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya, tidak ada dalam draf dokumen pekan lalu. Taiwan menolak klaim kedaulatan China dan mengatakan hanya penduduk pulau itu yang dapat memutuskan masa depan mereka.

Jepang dan Amerika Serikat “menekankan pentingnya dan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan resolusi damai dari setiap masalah di kedua belah pihak,” kata dokumen itu dalam catatan kaki yang merujuk pada pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang. Menteri Fumio Kishida di Tokyo bulan lalu.

Peta jalan kebijakan, yang pertama Kishida sejak menjabat pada Oktober, berfungsi sebagai cetak biru untuk anggaran tahun fiskal berikutnya meskipun setiap peningkatan besar dalam pengeluaran militer akan meregangkan keuangan publik Jepang yang sudah tegang.

Penyebutan Taiwan muncul setelah Biden mengatakan Washington bersedia menggunakan kekuatan untuk membela Taiwan dari serangan apa pun oleh China.

Peta jalan tahun lalu, sebaliknya hanya mengatakan bahwa Jepang akan secara signifikan meningkatkan pengeluaran pertahanan seperlunya, dan tidak menyebutkan Taiwan.

Alarm telah berkembang di Tokyo tentang Taiwan, menyusul peningkatan aktivitas militer China di Asia Timur. Seiring dengan pulau tetangga Jepang Okinawa, Taiwan mengepung pasukan Beijing.

Melanggar garis itu secara langsung akan mengancam jalur laut yang memasok sebagian besar minyaknya ke perekonomian Jepang.

China mengatakan latihan baru-baru ini di dekat Taiwan, yang mencakup serangan reguler oleh pesawatnya ke zona pertahanan udara pulau itu, bertujuan untuk mencegah “kolusi” antara Amerika Serikat dan Taiwan, dan untuk mempertahankan kedaulatan China.

Dokumen Selasa, yang berkisar pada isu-isu dari keamanan energi hingga kebijakan ekonomi “kapitalisme baru” Kishida, tidak mengatakan seberapa besar komitmen untuk “menguatkan secara drastis” pengeluaran pertahanan.

Tapi itu mengacu pada komitmen 2 persen dari produk domestik bruto (PDB) yang dibuat oleh anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Jepang sekarang menghabiskan lebih dari 1 persen dari PDB untuk Pasukan Bela Diri.

Bahkan jika pemerintah Kishida menemukan uang untuk menggandakan pengeluaran pertahanan, itu masih akan meninggalkan Jepang jauh di belakang China, yang telah menghabiskan hampir lima kali lipat untuk militernya.

Pemerintah terus membuka pintu untuk meningkatkan penerbitan obligasi, dengan mengatakan tidak akan mempersempit opsi kebijakan “penting” dalam perumusan anggaran untuk tahun fiskal berikutnya.

Kishida, yang menghadapi pemilihan nasional pada bulan Juli, berada di bawah tekanan untuk meloloskan anggaran tambahan kedua setelah salah satu dari 2,7 triliun yen (US$20,34 miliar) pada bulan Mei, untuk membantu menumpulkan dampak kenaikan harga komoditas baru-baru ini.

Posted By : keluar hk