Uncategorized

Jangan tutup kedutaan, duta besar AS memberi tahu Rusia

LONDON: Rusia seharusnya tidak menutup kedutaan AS meskipun krisis dipicu oleh perang di Ukraina karena dua kekuatan nuklir terbesar dunia harus terus berbicara, kata duta besar AS untuk Moskow seperti dikutip pada Senin (6 Juni).

Presiden Vladimir Putin menyebut invasi ke Ukraina sebagai titik balik dalam sejarah Rusia: Sebuah pemberontakan melawan hegemoni Amerika Serikat, yang menurut kepala Kremlin telah mempermalukan Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet pada 1991.

Ukraina – dan pendukung Baratnya – mengatakan sedang berjuang untuk bertahan hidup melawan perampasan tanah gaya kekaisaran yang sembrono yang telah menewaskan ribuan orang, membuat lebih dari 10 juta orang kehilangan tempat tinggal dan membuat sebagian besar negara menjadi gurun.

Dalam upaya yang jelas untuk mengirim pesan ke Kremlin, John J Sullivan, duta besar AS yang ditunjuk oleh mantan presiden Donald Trump, mengatakan kepada kantor berita negara Rusia TASS bahwa Washington dan Moskow tidak boleh begitu saja memutuskan hubungan diplomatik.

“Kita harus menjaga kemampuan untuk berbicara satu sama lain,” kata Sullivan kepada TASS dalam sebuah wawancara. Dia memperingatkan terhadap penghapusan karya-karya Leo Tolstoy dari rak buku Barat atau menolak untuk memainkan musik Pyotr Tchaikovsky.

Pernyataannya dilaporkan oleh TASS dalam bahasa Rusia dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Reuters.

Terlepas dari krisis, skandal mata-mata dan Perang Dingin, hubungan antara Moskow dan Washington belum putus sejak Amerika Serikat menjalin hubungan dengan Uni Soviet pada tahun 1933.

Sekarang, bagaimanapun, Rusia mengatakan bahwa hubungan pasca-Soviet dengan Barat telah berakhir dan akan berbelok ke timur.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bulan lalu menyindir bahwa dia ingin mendedikasikan We Are Never Ever Getting Back Together milik Taylor Swift untuk Putin.

Ditanya tentang ucapan itu, Sullivan mengatakan: “Kami juga tidak akan pernah putus sama sekali.”

Ketika ditanya oleh TASS apakah analogi itu berarti kedutaan bisa ditutup, Sullivan berkata: “Mereka bisa – ada kemungkinan itu, meskipun saya pikir itu akan menjadi kesalahan besar.

“Seperti yang saya pahami, pemerintah Rusia telah menyebutkan varian pemutusan hubungan diplomatik,” katanya. “Kita tidak bisa begitu saja memutuskan hubungan diplomatik dan berhenti berbicara satu sama lain.”

Kementerian luar negeri Rusia telah memanggil kepala biro media AS di Moskow untuk membahas pada hari Senin apa yang dikatakan sebagai akibat dari tindakan tidak bersahabat Amerika Serikat.

Penolakan Tsarina Catherine the Great untuk mendukung kerajaan Inggris ketika Amerika mendeklarasikan kemerdekaan meletakkan dasar bagi kontak diplomatik pertama antara Amerika Serikat dan St Petersburg, yang kemudian menjadi ibu kota kekaisaran Rusia.

Setelah Revolusi Bolshevik pada bulan Oktober 1917, Presiden Woodrow Wilson menolak untuk mengakui pemerintahan revolusioner Vladimir Lenin dan kedutaan AS ditutup pada tahun 1919. Hubungan tidak dibangun kembali sampai tahun 1933.

“Satu-satunya alasan saya dapat berpikir bahwa Amerika Serikat mungkin terpaksa menutup kedutaannya adalah jika menjadi tidak aman untuk melanjutkan pekerjaannya,” kata Sullivan.

Ditanya bagaimana hubungan akan berkembang, Sullivan, seorang pengacara berusia 62 tahun, mengatakan dia tidak tahu tetapi menambahkan bahwa dia berharap suatu hari akan ada pemulihan hubungan.

“Jika saya bertaruh, saya akan mengatakan mungkin tidak seumur hidup saya.”

Posted By : togel hongkon