World

Jangan sebut kami pro-China, kata ketua oposisi Taiwan di AS

TAIPEI: Adalah salah untuk menyebut partai oposisi utama Taiwan Kuomintang (KMT) sebagai pro-China karena selalu pro-AS dan berdedikasi untuk mempertahankan pulau itu meskipun juga untuk berbicara dengan Beijing, kata ketuanya di Washington.

KMT memerintah Cina sampai melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan Komunis. Ini secara tradisional menyukai hubungan dekat dengan Beijing, yang semakin membuatnya bertentangan dengan sebagian besar orang Taiwan, yang merasa sedikit kesamaan dengan China yang otokratis.

KMT kalah telak dalam pemilihan presiden dan parlemen pada tahun 2020, setelah gagal menghilangkan tuduhan dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa akan menjual Taiwan ke Beijing.

Berbicara Senin malam (6 Juni) waktu Taipei di Brookings Institution selama kunjungan ke Washington, Ketua KMT Eric Chu mengecam mereka yang menyebut mereka pro-China.

“Kami disalahartikan oleh beberapa orang, beberapa media mengatakan kami adalah partai pro-China – itu sepenuhnya salah. Kami adalah partai pro-AS, selamanya,” katanya, berbicara dalam bahasa Inggris.

Taiwan perlu memiliki pertahanan yang kuat, tambah Chu, yang mengambil perannya saat ini pada bulan September dengan janji untuk merevitalisasi kekayaan partai.

“Jika Anda menginginkan perdamaian, Anda harus bersiap untuk perang. Bela diri adalah nomor satu untuk perdamaian dan stabilitas.”

Chu, yang dikalahkan oleh Presiden Tsai Ing-wen saat ini ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2016, adalah kandidat yang mungkin untuk pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2024, meskipun dia belum mengumumkan niat untuk mencalonkan diri.

Dia menegaskan kembali dukungan partai untuk keterlibatan dengan China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, untuk memastikan stabilitas.

Beijing telah meningkatkan kegiatan militernya di dekat Taiwan selama dua tahun terakhir ini, dan menolak untuk berbicara dengan Tsai yang dipandangnya sebagai separatis.

Tsai mengatakan mereka menginginkan pembicaraan dengan Beijing, tetapi secara setara, dan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka sendiri.

Chu mengatakan Taiwan dapat membantu Barat lebih memahami China, dan menjadi model bagi tetangga raksasanya.

“Taiwan dapat memiliki demokrasi, mengapa tidak Cina suatu hari nanti? Kita harus menunggu ini terjadi, tetapi kita membutuhkan Taiwan sebagai model.”

Posted By : nomor hk hari ini