Iran Peringatkan Prancis atas ‘Penghinaan’ Kartun Khamenei

PARIS: Iran memperingatkan Prancis pada Rabu (4 Januari) tentang konsekuensi setelah majalah satir Charlie Hebdo menerbitkan kartun yang menggambarkan pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei yang dianggap menghina oleh Teheran.

Mingguan itu menerbitkan lusinan kartun yang mengolok-olok tokoh agama dan politik tertinggi di republik Islam itu sebagai bagian dari kompetisi yang diluncurkannya pada Desember untuk mendukung gerakan protes tiga bulan itu.

“Tindakan menghina dan tidak senonoh dari publikasi Prancis dalam menerbitkan kartun melawan otoritas agama dan politik tidak akan berjalan tanpa tanggapan yang efektif dan tegas,” cuit Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian.

“Kami tidak akan membiarkan pemerintah Prancis melampaui batasnya. Mereka pasti telah memilih jalan yang salah,” tambahnya, tanpa menjelaskan konsekuensinya.

Kemudian pada hari Rabu, kementerian luar negeri Iran mengatakan telah memanggil duta besar Prancis Nicolas Roche.

“Prancis tidak memiliki hak untuk menghina kesucian negara dan bangsa Muslim lainnya dengan dalih kebebasan berekspresi,” kata juru bicara kementerian luar negeri Nasser Kanani.

“Iran sedang menunggu penjelasan dan tindakan kompensasi pemerintah Prancis dalam mengutuk perilaku yang tidak dapat diterima dari publikasi Prancis,” tambahnya.

Dilihat oleh para pendukung sebagai pembela kebebasan berbicara dan oleh para kritikus sebagai provokatif yang tidak perlu, gaya Charlie Hebdo kontroversial bahkan di Prancis.

Namun negara itu bersatu dalam kesedihan ketika pada Januari 2015 menjadi sasaran serangan mematikan oleh orang-orang bersenjata Islam yang mengaku membalas keputusan majalah tersebut untuk menerbitkan kartun Nabi Muhammad.

“BUKAN KATA TERAKHIR”

Isu tersebut memuat berbagai gambar seksual yang menggambarkan Khamenei dan sesama ulama. Kartun lain menunjukkan penggunaan hukuman mati oleh pihak berwenang sebagai taktik untuk memadamkan protes.

“Itu adalah cara untuk menunjukkan dukungan kami kepada pria dan wanita Iran yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mempertahankan kebebasan mereka melawan teokrasi yang telah menindas mereka sejak 1979,” tulis direktur Charlie Hebdo, Laurent Sourisseau, yang dikenal sebagai Riss, dalam sebuah editorial.

Semua kartun yang diterbitkan “memiliki manfaat untuk menentang otoritas yang diklaim sebagai pemimpin tertinggi, serta kelompok para pelayannya dan antek-antek lainnya”, tambahnya.

Nathalie Loiseau, seorang MEP Prancis dan mantan menteri yang setia kepada Presiden Emmanuel Macron, menggambarkan tanggapan Iran sebagai “upaya dan ancaman gangguan” terhadap Charlie Hebdo.

“Biarlah sangat jelas: rejim represif dan teokratis di Teheran tidak mengajarkan apa-apa kepada Prancis,” katanya.

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, ditanya tentang pertikaian tersebut, mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika Serikat berdiri “di sisi kebebasan berekspresi” apakah “itu di Prancis, apakah itu di Iran, apakah itu di antara keduanya”.

Khamenei, penerus pemimpin revolusioner Ayatollah Ruhollah Khomeini, diangkat seumur hidup. Di atas politik sehari-hari, kritik terhadapnya dilarang di Iran.

Khomeini pada tahun 1989 terkenal mengeluarkan dekrit agama, atau fatwa, yang memerintahkan umat Islam untuk membunuh penulis Inggris Salman Rushdie karena apa yang dia anggap sebagai sifat penghujatan dari The Satanic Verses.

Banyak aktivis menyalahkan Iran tahun lalu ketika penulis itu ditikam di sebuah acara di New York, tetapi Teheran membantah ada kaitannya.

Rezim Iran telah terguncang oleh protes selama tiga bulan yang dipicu oleh kematian 16 September dalam tahanan Mahsa Amini, seorang Kurdi Iran yang ditangkap karena diduga melanggar aturan berpakaian ketat negara untuk wanita.

Ini telah menanggapi dengan tindakan keras yang menurut kelompok Hak Asasi Manusia Iran yang berbasis di Oslo telah menewaskan sedikitnya 476 orang dalam protes, yang oleh pejabat Iran umumnya digambarkan sebagai “kerusuhan”.

Charlie Hebdo menerbitkan karikatur dalam edisi khusus untuk memperingati serangan mematikan di kantornya di Paris, yang menewaskan 12 orang, termasuk beberapa kartunis terkenalnya.

“Delapan tahun kemudian, intoleransi agama belum juga mengatakan kata terakhirnya,” kata direkturnya.

“Ini melanjutkan pekerjaannya menentang protes internasional dan menghormati hak asasi manusia yang paling mendasar.”

Posted By : nomor hk hari ini