Iran menginginkan jaminan AS bahwa mereka tidak akan pernah meninggalkan kesepakatan nuklir jika dihidupkan kembali
World

Iran menginginkan jaminan AS bahwa mereka tidak akan pernah meninggalkan kesepakatan nuklir jika dihidupkan kembali

DUBAI: Iran mengatakan pada Senin (8 November) bahwa Amerika Serikat harus memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan meninggalkan kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia lagi, jika pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu berhasil.

Pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat, yang terhenti pada Juni setelah pemilihan Presiden garis keras Iran Ebrahim Raisi, akan dilanjutkan pada 29 November di Wina untuk menemukan cara untuk memulihkan kembali kesepakatan 2015.

Itu telah terkikis sejak 2018, ketika Presiden AS saat itu Donald Trump menarik diri darinya dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran, mendorong Teheran untuk melanggar batasan yang diamanatkan pada pengayaan uranium pada tahun berikutnya.

“AS harus menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan dan kemauan untuk memberikan jaminan bahwa ia tidak akan mengabaikan kesepakatan itu lagi jika pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu berhasil,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Saeed Khatibzadeh dalam konferensi pers virtual.

Menggemakan sikap resmi Iran, Khatibzadeh mengatakan Washington harus mencabut semua sanksi yang dijatuhkan pada Teheran dalam proses yang dapat diverifikasi dan “mengakui kesalahannya dalam membatalkan pakta”.

Sikap yang sedang berlangsung itu kemungkinan akan menimbulkan kekhawatiran di Amerika Serikat dan dengan sekutu Eropanya – Prancis, Inggris dan Jerman – yang menganggapnya tidak realistis dan ingin melanjutkan pembicaraan Juni di mana mereka berhenti tanpa tuntutan baru.

Seorang diplomat Barat mengatakan jika Teheran benar-benar terus menuntut jaminan dan pencabutan sanksi secara penuh, maka itu berarti Iran tidak serius dalam pembicaraan.

Khatibzadeh mengatakan Ali Bagheri Kani, yang merupakan negosiator nuklir utama Iran, akan melakukan perjalanan minggu ini, sebagai wakil menteri luar negeri untuk urusan politik, ke ibu kota tiga pihak Eropa dalam pakta tersebut.

Sumber diplomatik Prancis Bagheri Kani akan bertemu dengan negosiator utama Prancis di Paris pada hari Selasa. Seorang juru bicara Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan Bagheri Kani akan berada di London pada hari Kamis.

“Kami akan mendesak Iran untuk mengambil kesempatan untuk segera menyelesaikan kesepakatan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPoA) di atas meja,” kata juru bicara itu, menambahkan bahwa London juga akan mendesak pembebasan segera warga negara Inggris yang ditahan.

Posted By : nomor hk hari ini