Inggris tidak merencanakan pengujian COVID-19 untuk pelancong dari China

Inggris tidak memiliki rencana untuk mengembalikan pengujian COVID-19 bagi mereka yang datang ke negara itu, kata juru bicara pemerintah pada Kamis (29 Desember), berbeda dengan daftar negara yang mengamanatkan tes untuk pelancong dari China.

“Tidak ada rencana untuk memperkenalkan kembali pengujian COVID-19 atau persyaratan tambahan untuk pendatang ke Inggris,” kata juru bicara itu ketika ditanya tentang laporan Telegraph yang mengatakan pemerintah akan mempertimbangkan pembatasan kedatangan dari China.

Beberapa negara, termasuk Italia dan Amerika Serikat, minggu ini mengumumkan pengujian wajib untuk pelancong dari China, di mana kasus meningkat setelah keputusan Beijing untuk mencabut kebijakan nol-COVID.

Laporan itu mengatakan para pejabat dari Departemen Transportasi (DfT), Kantor Dalam Negeri dan Departemen Perawatan Kesehatan dan Sosial (DHSC) diharapkan memutuskan apakah Inggris harus mengikuti negara-negara lain dalam memberlakukan pembatasan pada pelancong dari China.

Sebelumnya pada Rabu, juru bicara Perdana Menteri Rishi Sunak mengatakan pemerintah akan terus memantau kasus COVID-19 di seluruh Inggris.

“Kami akan terus memastikan bahwa kami memiliki pengawasan yang diperlukan,” katanya.

Tetapi ketika ditanya secara khusus tentang pembatasan bagi mereka yang datang dari China, dia berkata: “Itu bukan sesuatu yang kami lihat.”

Inggris, yang dipimpin oleh Boris Johnson ketika pandemi terjadi pada tahun 2020, telah dikritik karena penanganannya terhadap krisis kesehatan masyarakat, lamban dalam mendeteksi infeksi yang datang dan terlambat dengan penguncian dibandingkan dengan negara-negara besar lainnya.

Posted By : nomor hk hari ini