Inflasi India Oktober kemungkinan stabil, memberi ruang pada suku bunga RBI – jajak pendapat Reuters
Business

Inflasi India Oktober kemungkinan stabil, memberi ruang pada suku bunga RBI – jajak pendapat Reuters

BENGALURU : Inflasi ritel India kemungkinan mendekati level terendah enam bulan pada Oktober karena harga makanan dan bahan bakar yang lebih tinggi diimbangi oleh perbandingan yang menguntungkan secara keseluruhan dengan harga satu tahun lalu, meninggalkan ruang bank sentral untuk saat ini untuk membiarkan suku bunga stabil.

Perkiraan median dari jajak pendapat Reuters terhadap 43 ekonom yang diambil pada 8-9 November memperkirakan inflasi yang diukur dengan indeks harga konsumen (CPI) turun tipis menjadi 4,32 persen dari 4,35 persen pada September.

Jika terealisasi, itu akan menandai inflasi bulan keempat berturut-turut berada dalam batas toleransi Reserve Bank of India (RBI) sebesar 2 persen-6 persen. Laporan tersebut akan dirilis pada 1200 GMT pada 12 November.

Ada beberapa perkiraan dalam jajak pendapat di bawah target jangka menengah RBI sebesar 4,00 persen, dengan kisaran 3,42 persen-5,00 persen.

“Efek dasar yang menguntungkan kemungkinan menahan inflasi IHK utama pada bulan Oktober secara tahunan, meskipun ini menutupi kenaikan berurutan dalam harga konsumen,” kata Sanjay Mathur, kepala ekonom, Asia Tenggara dan India di ANZ.

“Harga pangan kemungkinan naik lebih tinggi, dipimpin oleh produk segar. Naiknya harga minyak global juga melihat peralihan yang lebih cepat ke biaya bahan bakar dan transportasi domestik.”

Harga sayuran, terutama bahan utama dalam masakan India seperti bawang dan tomat, naik tajam setelah hujan yang tidak sesuai musim merusak produk bulan lalu. Harga minyak global rally selama bulan tersebut, yang mendorong naik harga bensin.

Tetapi responden jajak pendapat kembali menyoroti inflasi yang lemah terutama karena perbandingan dengan periode yang lebih kuat satu tahun lalu, dan tren ringan saat ini diperkirakan akan berlanjut hanya untuk beberapa bulan lagi.

Namun, data inflasi Oktober akan menjadi yang terakhir sebelum panel penetapan suku bunga RBI bertemu 6-8 Desember, di mana secara luas diperkirakan akan membiarkan suku bunga repo tidak berubah pada 4,00 persen.

RBI diperkirakan akan terlebih dahulu menaikkan suku bunga repo terbalik sebesar 25 basis poin pada Januari-Maret, diikuti oleh kenaikan suku bunga repo sebesar 25 basis poin menjadi 4,25 persen pada kuartal April-Juni, menurut jajak pendapat terpisah Reuters.

“Situasi inflasi India jauh lebih menguntungkan daripada rekan-rekannya dengan risiko inflasi meningkat di tempat lain,” kata Sakshi Gupta, ekonom senior di HDFC Bank.

“Tren ini kemungkinan akan berlanjut selama dua bulan ke depan, didukung oleh basis yang menguntungkan, pengurangan bea cukai baru-baru ini, dan beberapa moderasi dalam krisis energi global baru-baru ini.”

Jajak pendapat Reuters terbaru juga memperkirakan produksi industri India naik 4,8 persen pada September dibandingkan dengan 11,9 persen pada Agustus.

(Laporan oleh Tushar Goenka; Polling oleh Vivek Mishra, Devayani Sathyan dan Md Manzer Hussain; Editing oleh Ross Finley dan Bernadette Baum)

Posted By : result hk 2021