India mendeteksi kasus Omicron ketiga, melaporkan 415 kematian COVID-19
Uncategorized

India mendeteksi kasus Omicron ketiga, melaporkan 415 kematian COVID-19

AHMEDABAD: India melaporkan kasus ketiga varian virus corona Omicron pada Sabtu (4 Desember), kata pejabat pemerintah, ketika total kasus COVID-19 mendekati angka 35 juta.

Pejabat di negara bagian Gujarat barat mengatakan pasien yang dites positif Omicron adalah seorang pria berusia 72 tahun asal India yang telah tinggal di Zimbabwe selama beberapa dekade, dan kembali pada 28 November.

India melaporkan 8.603 kasus baru COVID-19 pada Sabtu, sehingga totalnya menjadi 34,6 juta. Kematian naik 415 menjadi 470.530.

Perdana Menteri Narendra Modi bulan lalu meminta para pejabat untuk fokus pada negara-negara yang diidentifikasi berisiko, setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan varian baru menjadi “perhatian”.

WHO mengatakan Omicron, yang awalnya terdeteksi di Afrika Selatan, dapat menyebar lebih cepat daripada bentuk virus lainnya.

India memperkirakan varian Omicron menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, karena meningkatnya tingkat vaksinasi dan paparan sebelumnya yang tinggi terhadap varian Delta yang menginfeksi hampir 70 persen populasi pada bulan Juli.

Kementerian kesehatan federal mengatakan pada hari Kamis bahwa India telah mengidentifikasi dua pasien pria, berusia 66 dan 46 tahun, yang memiliki jenis baru di negara bagian Karnataka selatan. Orang pertama adalah warga negara Afrika Selatan sementara yang kedua, seorang dokter India, tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini.

India, yang mengalami rekor lonjakan infeksi dan kematian pada bulan April dan Mei karena varian Delta, telah sepenuhnya memvaksinasi hanya setengah dari 944 juta orang dewasanya meskipun memiliki banyak persediaan suntikan buatan dalam negeri.

Hingga 84 persen telah menerima setidaknya satu dosis, dengan lebih dari 125 juta orang akan menerima suntikan kedua.

Posted By : togel hongkon