Asia

India mencabut peringatan pada ID biometrik nasional setelah kepanikan online

NEW DELHI: India pada Minggu (29 Mei) mencabut peringatan untuk tidak membagikan fotokopi kartu identitas biometrik nasional setelah pengumuman tersebut menimbulkan kepanikan yang meluas di media sosial.

Kartu Aadhaar, yang memiliki nomor unik yang terkait dengan sidik jari, pemindaian wajah dan mata seseorang, bertujuan untuk memblokir pencurian dan kebocoran dalam skema kesejahteraan India. Tetapi para kritikus khawatir hal itu bisa melahirkan negara pengawasan.

Biro informasi pers mencabut peringatan itu dua hari setelah mengeluarkannya, dengan mengatakan rilis itu diterbitkan dalam konteks upaya untuk menyalahgunakan kartu Aadhaar yang diedit, dan ditarik “mengingat kemungkinan salah tafsir”.

Pernyataan baru mengatakan ekosistem Aadhaar memiliki fitur yang memadai untuk melindungi identitas dan privasi pengguna, dan pengguna hanya disarankan untuk menggunakan “kehati-hatian normal”.

Pengumuman Jumat telah menyarankan orang untuk tidak membagikan fotokopi Aadhaar mereka dengan organisasi mana pun karena dapat disalahgunakan. “Entitas swasta yang tidak berlisensi seperti hotel atau ruang film tidak diizinkan untuk mengumpulkan atau menyimpan salinan kartu Aadhaar,” bunyi rilis awal.

Peringatan itu memicu alarm di media sosial ketika tangkapan layar siaran pers dan artikel berita menjadi viral, dengan isu tersebut di antara 10 topik trending teratas di India di Twitter pada hari Minggu.

“Saya mungkin telah tinggal di hampir 100 hotel yang menyimpan salinan Aadhar saya! Sekarang ini,” kata pengguna Twitter @_NairFYI.

Otoritas Identifikasi Unik India mengatakan di antara pertanyaan yang sering diajukan, “Hampir tidak mungkin untuk menyamar sebagai Anda jika Anda menggunakan Aadhar untuk membuktikan identitas Anda.”

“Orang-orang telah dengan bebas memberikan dokumen identitas lainnya. Tetapi apakah mereka berhenti menggunakan dokumen-dokumen ini karena takut seseorang akan menggunakannya untuk menyamar? Tidak!” ia mengatakan.

Mahkamah Agung India pada tahun 2018 menegakkan validitas Aadhaar, tetapi menandai masalah privasi dan mengekang dorongan pemerintah untuk mewajibkan segala sesuatu mulai dari perbankan hingga layanan telekomunikasi.

Posted By : keluar hk