India meluncurkan upaya untuk memvaksinasi anak-anak terhadap COVID-19 sebelum lonjakan Omicron yang ditakuti
Asia

India meluncurkan upaya untuk memvaksinasi anak-anak terhadap COVID-19 sebelum lonjakan Omicron yang ditakuti

MUMBAI: India mulai memvaksinasi anak-anak berusia antara 15 dan 18 tahun terhadap COVID-19 pada Senin (3 Januari) karena India dengan cepat memperluas upaya inokulasinya untuk mencakup populasi remaja terbesar di dunia di tengah kekhawatiran bahwa varian Omicron akan mendorong lonjakan infeksi baru.

Pihak berwenang pada hari Senin melaporkan 33.750 kasus COVID-19 baru dan 123 kematian. Jumlah total kasus varian Omicron yang menyebar cepat yang terdeteksi di India adalah 1.700, kata kementerian kesehatan.

Sekolah swasta dan negeri akan berfungsi ganda sebagai pusat vaksinasi untuk anak-anak, dan otoritas sekolah telah diperintahkan untuk melaporkan data vaksinasi harian mereka kepada otoritas negara bagian.

“Anak-anak akan diberikan vaksin di sekolah mereka. Mereka juga bisa pergi ke pusat vaksinasi dan mendapatkan dosisnya… mereka bisa masuk begitu saja,” kata Jai ​​Prakash Shivahare, komisaris kesehatan di negara bagian Gujarat.

Beberapa negara termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Korea Selatan telah melihat infeksi di antara anak-anak yang memicu peningkatan kasus dalam beberapa pekan terakhir dan telah mendorong orang tua untuk memvaksinasi anak-anak mereka.

Pihak berwenang di Gujarat, yang merupakan negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi, berharap dapat memberikan dosis pertama kepada 3,6 juta anak minggu ini.

“Kami memiliki kapasitas dan vaksin untuk menutupi sebagian besar anak-anak. Kami mengimbau orang tua untuk bekerja sama dan memastikan anak-anak divaksinasi sedini mungkin,” kata Shivahare.

Badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa UNICEF memperkirakan bahwa India memiliki populasi remaja terbesar di dunia, dengan sekitar 253 juta di antaranya.

Ribuan anak, banyak yang ditemani oleh orang tua, mengantre di luar sekolah, pusat kesehatan, dan kamp kesehatan khusus sejak Senin pagi untuk mendapatkan vaksin dosis pertama mereka.

Pemerintah hanya memberikan vaksin Covaxin Bharat Biotech kepada anak-anak karena itu adalah satu-satunya vaksin dengan daftar penggunaan darurat untuk kelompok usia 15 hingga 18 tahun, kata kementerian kesehatan pekan lalu.

Orang dewasa di India mendapatkan Covaxin, vaksin AstraZeneca, yang dicap sebagai Covishield, dan suntikan Sputnik V.

Posted By : keluar hk