Ibu dari anak laki-laki di ICU dengan sindrom peradangan langka setelah COVID-19 memperingatkan orang tua tentang gejala yang harus diwaspadai
Singapore

Ibu dari anak laki-laki di ICU dengan sindrom peradangan langka setelah COVID-19 memperingatkan orang tua tentang gejala yang harus diwaspadai

Kementerian Kesehatan (MOH) mengatakan pada Sabtu (6 November) bahwa pihaknya telah mendeteksi empat kasus MIS-C di antara lebih dari 8.000 kasus COVID-19 anak di Singapura sejak pandemi dimulai tahun lalu.

Semua kasus dirawat di rumah sakit pada bulan Oktober atau November. Selain Ali, kasus MIS-C lainnya terdiri dari dua anak laki-laki, berusia tiga dan delapan tahun, dan seorang bayi perempuan berusia dua bulan.

Dari keempatnya, hanya Ali yang masih dirawat di rumah sakit.

Pada hari Senin, Menteri Senior Negara Kesehatan Dr Janil Puthucheary mengatakan selama konferensi pers bahwa kasus kelima MIS-C telah terdeteksi, meskipun ia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

MOH mengatakan gejala MIS-C termasuk demam terus-menerus di atas 38,5 derajat Celcius selama tiga hari atau lebih. Gejala lain termasuk kesulitan bernapas, sakit kepala, leher bengkak, ruam, tangan dan kaki bengkak, konjungtivitis, diare, atau sakit perut, tambah kementerian.

Tinjauan internasional pada Mei tahun lalu melaporkan tingkat kejadian MIS-C 0,14 persen – atau 14 dari setiap 10.000 kasus – di antara semua anak dengan COVID-19.

“MIS-C mirip dengan penyakit Kawasaki yang telah dikaitkan dengan berbagai infeksi virus atau bakteri, dan terjadi pada 150 hingga 200 anak per tahun di Singapura,” kata Depkes.

Selain diintubasi, Ali diberi berbagai obat, dan dipasangi ventilator selama seminggu. Dia telah dilepaskan dari ventilator dan menjalani fisioterapi saat masih di ICU.

Kondisinya sekarang “stabil tapi rapuh”, kata orang tuanya, menambahkan bahwa dokter belum memberi tahu mereka kapan mereka mengharapkan Ali pulih.

Cacanindin memuji staf rumah sakit atas upaya mereka dalam merawat Ali, berbicara dengan lembut melalui prosedur dan memastikan dia merasa nyaman.

“Dia diperlakukan dengan baik oleh dokter dan perawat, mereka sangat profesional saat menangani Ali,” katanya.

Ms Cacanindin dan Mr Azmi mengatakan mereka berharap bahwa dengan berbagi cerita Ali, orang tua lain akan menyadari apa yang harus diwaspadai, jika anak mereka terkena MIS-C.

Cacanindin juga membagikan pengalaman Ali di halaman Facebook-nya, yang telah dibagikan lebih dari 300 kali pada Selasa malam.

Dia mengatakan bahwa kakak-kakak Ali merindukannya, dan terus-menerus bertanya apakah mereka dapat berbicara dengannya atau melihat foto atau video dirinya.

“Mereka sangat khawatir karena mereka sangat dekat,” katanya. “Kami hanya ingin dia pulih. Begitu banyak orang yang berdoa untuknya.”

Posted By : nomor hongkong