Gejolak Twitter, eksodus staf memperburuk masalah keamanan

WASHINGTON: Pemilik Twitter Elon Musk telah berjanji bahwa platform tersebut tidak akan menjadi “pemandangan neraka”, tetapi para ahli khawatir eksodus staf setelah PHK massal mungkin telah menghancurkan kemampuannya untuk memerangi kesalahan informasi, peniruan identitas, dan pencurian data.

Twitter beralih ke apa yang digambarkan oleh para juru kampanye sebagai lubang kepalsuan dan ujaran kebencian setelah PHK baru-baru ini memotong setengah dari 7.500 staf perusahaan dan akun palsu berkembang biak setelah peluncuran sistem verifikasi berbayar yang gagal.

Lebih lanjut melemparkan platform berpengaruh ke dalam kekacauan – dan meningkatkan keraguan tentang keberadaannya – laporan mengatakan ratusan karyawan memilih untuk meninggalkan perusahaan pada hari Kamis yang bertentangan dengan ultimatum dari Musk.

“Jumlah besar PHK dan pengunduran diri menimbulkan pertanyaan serius tentang moderasi konten dan keamanan data pengguna,” kata Cheyenne Hunt-Majer, dari Public Citizen nirlaba, kepada AFP.

“Sangat penting bahwa (regulator AS) bertindak dengan segera karena data sensitif pengguna dapat dieksploitasi atau bahkan dicuri mengingat kurangnya staf yang cukup untuk melindunginya secara memadai.”

Tagar #RIPTwitter mendapatkan daya tarik yang besar di situs setelah pengunduran diri mengalir dari karyawan yang memilih “tidak” untuk tuntutan Musk bahwa mereka “sangat keras” atau keluar dari perusahaan.

Twitter telah jatuh ke dalam kekacauan ketika Musk, seorang yang mengaku absolutis kebebasan berbicara, berusaha mengguncang perusahaan yang merugi setelah pembelian blockbusternya senilai US $ 44 miliar akhir bulan lalu.

“BENCANA”

Tim moderasi konten situs – sebagian besar kontraktor outsourcing yang memerangi kesalahan informasi – telah dipecat dan sejumlah insinyur dipecat setelah secara terbuka mengkritik Musk di Twitter atau di papan pesan internal, menurut laporan dan tweet.

Merek yang waspada telah menghentikan atau memperlambat pengeluaran iklan – sumber pendapatan terbesar Twitter – setelah lonjakan trolling rasis dan antisemit di platform.

“Penyebar super informasi yang salah” – atau akun yang tidak dapat dipercaya yang menjajakan kebohongan – mengalami peningkatan keterlibatan sebesar 57 persen dalam seminggu setelah akuisisi Twitter oleh Musk, menurut sebuah survei oleh kelompok pengawas nirlaba NewsGuard.

“Elon Musk dengan cepat menghancurkan kemampuan Twitter untuk menjaga integritas, kesehatan, dan keamanan platform,” kata Jessica Gonzalez, co-chief executive officer di grup nonpartisan Free Press.

“Jika ada satu pelajaran yang harus diambil oleh semua platform media sosial dari bencana ini, adalah bahwa tanpa melindungi pengguna dari kebencian dan kebohongan, Anda tidak memiliki teman sama sekali.”

Menanggapi kritik, Musk pada hari Jumat menunjukkan arah baru untuk moderasi konten di situs.

Meskipun tidak sepenuhnya dihapus dari situs, Musk mengatakan bahwa “tweet negatif / benci” akan “di-deboost (dan) di-demonetisasi secara maksimal, jadi tidak ada iklan atau pendapatan lain ke Twitter.”

“Anda tidak akan menemukan tweet kecuali Anda secara khusus mencarinya, yang tidak berbeda dengan internet lainnya,” tambahnya.

Tapi rencananya jatuh di telinga skeptis.

“PUTUSAN PENTING”

“Kami pasti bisa melihat lonjakan informasi yang salah, ujaran kebencian, dan konten yang tidak menyenangkan lainnya karena langkah terbaru Musk,” Zeve Sanderson, direktur eksekutif Pusat Media Sosial dan Politik Universitas New York, mengatakan kepada AFP.

“Moderasi konten jauh lebih sulit dilakukan tanpa ada orang di sekitar yang benar-benar melakukan moderasi konten.”

Dalam sepucuk surat kepada Komisi Perdagangan Federal, sebuah badan pengatur, sekelompok senator Demokrat menyalahkan Musk karena memperkenalkan fitur-fitur baru yang “mengkhawatirkan” yang merusak keselamatan meskipun ada peringatan bahwa mereka akan “disalahgunakan karena penipuan, penipuan, dan peniruan identitas yang berbahaya.”

“Pengguna sudah menghadapi dampak serius dari strategi pertumbuhan dengan segala cara ini,” tulis mereka dalam surat yang diterbitkan Kamis, mencatat lonjakan baru-baru ini dalam akun palsu yang menyamar sebagai perusahaan, politisi, dan selebritas.

Di antara para korban adalah pembuat obat Eli Lilly, yang harga sahamnya anjlok – menghapus kapitalisasi pasar miliaran – setelah akun parodi yang dicap dengan label verifikasi yang dibeli seharga US$8 men-tweet bahwa insulin disediakan secara gratis.

Pekan lalu, Twitter menonaktifkan pendaftaran untuk fitur kontroversial yang dikenal sebagai Twitter Blue, dengan laporan mengatakan itu telah dinonaktifkan sementara untuk membantu mengatasi masalah peniruan – tetapi tidak sebelum beberapa merek terpukul.

Mengingat kerentanan yang tampak, pakar digital telah memperingatkan para aktivis, terutama di negara-negara otokratis, tentang meningkatnya risiko pencurian identitas atau pesan pribadi mereka jatuh ke tangan peretas.

“Di seluruh dunia, Twitter digunakan untuk melawan penindasan,” kata Hunt-Majer.

“Jika salah urus Musk membunuhnya, itu akan menjadi pukulan signifikan bagi kebebasan informasi dan, sejujurnya, hak asasi manusia secara umum dalam skala global.”

Posted By : result hk 2021