Final lainnya untuk Tuchel, tetapi tidak senang dengan penampilan Chelsea
Sport

Final lainnya untuk Tuchel, tetapi tidak senang dengan penampilan Chelsea

LONDON : Thomas Tuchel memimpin Chelsea kurang dari satu tahun tetapi pengaruhnya begitu besar sehingga pada hari Rabu ia menjadi manajer pertama dalam sejarah klub yang membawa klub ke masing-masing final Piala Liga, Piala FA, dan Liga Champions.

Mereka menyelesaikan kemenangan agregat 3-0 atas Tottenham Hotspur di semifinal Piala Liga pada hari Rabu, namun demikian standar yang telah ditetapkan Tuchel sejak menggantikan Frank Lampard Januari lalu bahwa ia tidak senang dengan penampilan timnya di London utara.

Gol Antonio Rudiger setelah 18 menit hampir memastikan final Wembley melawan Liverpool atau Arsenal saat Chelsea mendominasi babak pertama seperti yang mereka lakukan pada leg pertama.

Tetapi mereka menjadi terganggu karena Tottenham memiliki dua penalti yang dibatalkan oleh VAR di kedua sisi babak pertama dan gol Harry Kane dianulir karena offside.

Perbedaan kualitas antara kedua tim terlihat tidak hanya di lapangan tetapi juga di bangku cadangan di mana Tuchel memiliki kemewahan meninggalkan N’Golo Kante, Thiago Silva, Christian Pulisic, Hakim Ziyech dan Kai Havertz.

Semua akan melenggang ke tim utama Tottenham saat ini, namun Chelsea menawarkan Spurs beberapa harapan di babak kedua saat mereka mengalihkan pandangan dari bola.

Tuchel tahu tim yang lebih baik akan menghukum kecerobohan seperti itu dan dia tidak akan mentolerir pengulangan di Manchester City pada hari Sabtu ketika kekalahan pasti akan membuat mereka tersingkir dari perburuan gelar.

“Kami kehilangan sedikit kontrol, fokus, beberapa duel penting dan beruntung karena tiba-tiba kami tidak kebobolan,” kata Tuchel, yang kalah di final Piala FA musim lalu tetapi memenangkan Liga Champions.

“Kami sedikit ceroboh dan tidak sepenuhnya menyadari bahayanya. Saya merasa di pinggir lapangan kami bermain dengan api.

“Babak kedua lagi, awal yang kuat selama 15 menit tetapi sekali lagi cerita yang sama. Kami memiliki banyak kehilangan bola, kehilangan banyak tantangan.

“Begitu besar ruang untuk ditingkatkan, itu bukan pertandingan yang sangat buruk, tapi itu adalah permainan yang oke dan ada beberapa momen dan menit yang bagus. Tapi ada beberapa yang perlu perbaikan besar.”

Tottenham hanya bisa bermimpi mencapai final Piala tanpa bermain bagus, karena kekeringan trofi mereka yang berlangsung sejak 2008 ketika mereka mengalahkan Chelsea di final Piala Liga terus berlanjut.

Meskipun mereka akan menyesali keputusan VAR – semuanya benar – mereka adalah tim yang membutuhkan operasi ekstensif.

Seandainya Chelsea lebih kejam di babak pertama, itu bisa menjadi penghinaan, meskipun manajer Antonio Conte memuji cara timnya merespons di babak kedua.

“Saya pikir performanya jauh lebih baik daripada performa di leg pertama,” kata Conte.

“Babak pertama kami sedikit kesulitan, terutama cara mencoba memberikan tekanan tanpa bola. Di babak kedua performanya bagus, intensitasnya tinggi. Saya pikir kami pantas mendapatkan hasil akhir yang lebih baik hari ini.

“Tapi saya pikir setelah dua pertandingan Chelsea pantas mencapai final di kompetisi ini.”

(Laporan oleh Martyn Herman; Penyuntingan oleh Toby Davis)

Posted By : keluaran hk malam ini