Filipina berencana untuk membuka kembali untuk turis yang divaksinasi
Asia

Filipina berencana untuk membuka kembali untuk turis yang divaksinasi

MANILA: Filipina akan segera menyambut kembali turis asing, kata pemerintah pada Jumat (19 November), saat mempersiapkan pembukaan kembali sebagian untuk pelancong yang divaksinasi 20 bulan setelah menutup perbatasannya untuk menahan virus corona.

Operator pariwisata di seluruh negara kepulauan yang terkenal dengan pantai dan tempat menyelamnya telah hancur oleh penurunan pengunjung internasional dan pembatasan perjalanan domestik sejak awal pandemi.

Gugus tugas COVID-19 pemerintah telah “menyetujui prinsip” permintaan departemen pariwisata untuk mengizinkan masuknya pelancong yang divaksinasi dari negara-negara dengan tingkat infeksi rendah, kata Menteri Pariwisata Berna Puyat.

Perbatasan akan dibuka kembali “segera”, menurut pernyataan itu, tanpa memberikan tanggal.

“Mengizinkan wisatawan dari negara atau wilayah hijau yang mayoritas penduduknya divaksinasi dan dengan tingkat infeksi rendah, akan sangat membantu upaya pemulihan kami,” kata Puyat.

“Langkah ini juga akan membantu dalam meningkatkan kepercayaan konsumen, yang merupakan kontributor besar untuk produk domestik bruto kami,” tambahnya.

Lebih dari 40 negara dan wilayah saat ini diklasifikasikan “hijau” – berisiko rendah dan dibebaskan dari persyaratan karantina – termasuk China, Indonesia, dan Zimbabwe.

Pariwisata adalah pendorong utama ekonomi negara Asia Tenggara, menyumbang hampir 13 persen dari produk domestik bruto pada 2019, ketika menarik lebih dari 8 juta pengunjung, data resmi menunjukkan.

Itu merosot menjadi 5,4 persen tahun lalu karena kedatangan turis anjlok 82 persen menjadi 1,48 juta.

Pemerintah telah melonggarkan pembatasan virus dalam beberapa pekan terakhir karena tingkat infeksi harian berada di level terendah sejak awal tahun dan tingkat vaksinasi nasional meningkat.

Sekitar sepertiga dari 110 juta penduduk negara itu telah divaksinasi lengkap.

Filipina telah mencatat lebih dari 2,8 juta infeksi sejak awal pandemi, termasuk sekitar 45.000 kematian.

Posted By : keluar hk