Exclusive-Twitter menghapus fitur pencegahan bunuh diri, katanya sedang dirubah

:Twitter Inc menghapus fitur dalam beberapa hari terakhir yang mempromosikan hotline pencegahan bunuh diri dan sumber daya keselamatan lainnya kepada pengguna yang mencari konten tertentu, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut yang mengatakan bahwa itu dipesan oleh pemilik baru Elon Musk.

Setelah publikasi cerita ini, kepala kepercayaan dan keamanan Twitter Ella Irwin mengatakan kepada Reuters melalui email bahwa “kami telah memperbaiki dan memperbarui perintah kami. Perintah tersebut dihapus sementara saat kami melakukannya.”

“Kami berharap untuk memiliki mereka kembali minggu depan,” katanya.

Penghapusan fitur, yang dikenal sebagai #ThereIsHelp, belum pernah dilaporkan sebelumnya. Itu telah ditampilkan di bagian atas pencarian khusus kontak untuk organisasi pendukung di banyak negara terkait dengan kesehatan mental, HIV, vaksin, eksploitasi seksual anak, COVID-19, kekerasan berbasis gender, bencana alam, dan kebebasan berekspresi.

Penghapusannya telah menyebabkan meningkatnya kekhawatiran tentang kesejahteraan pengguna yang rentan di Twitter. Musk mengatakan bahwa tayangan, atau pandangan, konten berbahaya menurun sejak dia mengambil alih pada bulan Oktober dan telah men-tweet grafik yang menunjukkan tren penurunan, bahkan ketika para peneliti dan kelompok hak-hak sipil telah melacak peningkatan tweet dengan cercaan rasial dan konten kebencian lainnya.

Sebagian karena tekanan dari kelompok keamanan konsumen, layanan internet termasuk Twitter, Google dan Facebook telah bertahun-tahun mencoba mengarahkan pengguna ke penyedia sumber daya terkenal seperti hotline pemerintah ketika mereka mencurigai seseorang mungkin dalam bahaya.

Dalam emailnya, Irwin dari Twitter mengatakan, “Google melakukannya dengan sangat baik dalam hasil pencarian mereka dan (kami) benar-benar mencerminkan beberapa pendekatan mereka dengan perubahan yang kami buat.”

Dia menambahkan, “Kami tahu prompt ini berguna dalam banyak kasus dan hanya ingin memastikannya berfungsi dengan baik dan terus relevan.”

Eirliani Abdul Rahman, yang tergabung dalam grup penasihat konten Twitter yang baru-baru ini dibubarkan, mengatakan hilangnya #ThereIsHelp “sangat membingungkan dan sangat mengganggu.”

Bahkan jika itu hanya dihapus sementara untuk perbaikan, “biasanya Anda akan mengerjakannya secara paralel, bukan menghapusnya,” katanya.

AIDS United yang berbasis di Washington, yang dipromosikan di #ThereIsHelp, dan iLaw, sebuah kelompok Thailand yang mendukung kebebasan berekspresi, keduanya mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa hilangnya fitur tersebut merupakan kejutan bagi mereka.

AIDS United mengatakan sebuah halaman web yang ditautkan dengan fitur Twitter menarik sekitar 70 tampilan sehari hingga 18 Desember. Sejak itu, secara total telah menarik 14 tampilan.

Damar Juniarto, direktur eksekutif di mitra Twitter Jaringan Kebebasan Berekspresi Asia Tenggara, mentweet pada hari Jumat tentang fitur yang hilang dan mengatakan “tindakan bodoh” oleh layanan media sosial dapat membuat organisasinya meninggalkannya.

Sumber yang mengetahui keputusan Musk untuk memerintahkan penghapusan fitur tersebut menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan. Salah satunya mengatakan jutaan orang telah menemukan pesan #ThereIsHelp.

Twitter telah meluncurkan beberapa permintaan sekitar lima tahun lalu dan beberapa telah tersedia di lebih dari 30 negara, menurut tweet perusahaan. Dalam salah satu postingan blognya tentang fitur tersebut, Twitter mengatakan memiliki tanggung jawab untuk memastikan pengguna dapat “mengakses dan menerima dukungan pada layanan kami saat mereka sangat membutuhkannya”.

Alex Goldenberg, analis intelijen utama di Network Contagion Research Institute nirlaba, mengatakan petunjuk yang muncul di hasil pencarian beberapa hari yang lalu tidak lagi terlihat pada hari Kamis.

Dia dan rekannya pada bulan Agustus menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa penyebutan bulanan di Twitter tentang beberapa istilah yang terkait dengan menyakiti diri sendiri meningkat lebih dari 500 persen dari sekitar tahun sebelumnya, dengan pengguna yang lebih muda sangat berisiko saat melihat konten semacam itu.

“Jika keputusan ini melambangkan perubahan kebijakan bahwa mereka tidak lagi menganggap serius masalah ini, itu sangat berbahaya,” kata Goldenberg. “Ini bertentangan dengan komitmen Musk sebelumnya untuk memprioritaskan keselamatan anak.”

Musk mengatakan dia ingin memerangi konten pelecehan seksual anak di Twitter dan mengkritik penanganan kepemilikan sebelumnya atas masalah tersebut. Tapi dia telah memotong sebagian besar tim yang terlibat dalam menangani materi yang berpotensi tidak menyenangkan.

Posted By : result hk 2021