Eropa harus melawan ‘pemerasan’ migran Belarus, kata Austria
World

Eropa harus melawan ‘pemerasan’ migran Belarus, kata Austria

BRUZGI, Belarus: Eropa tidak boleh diperas untuk menerima ribuan migran yang terdampar di perbatasannya dengan Belarus, kata Austria, setelah Presiden Belarusia Alexander Lukashenko menekan blok tersebut untuk membiarkan mereka masuk setelah berbulan-bulan ketegangan yang meningkat.

Lukashenko, yang menyangkal tuduhan Uni Eropa bahwa dia mengobarkan krisis, mengatakan dia tidak ingin bentrokan lintas batas karena itu dapat menyebabkan perang, sambil menegaskan kembali bahwa UE harus menerima beberapa migran sementara Belarus memulangkan yang lain.

Penjaga perbatasan Polandia mengatakan pasukan Belarusia masih mengangkut migran yang diterbangkan dari Timur Tengah ke perbatasan UE, meskipun membersihkan kamp di dekat perbatasan pekan lalu dan memindahkan banyak migran ke gudang.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki, yang negaranya, seperti tetangga Belarusia UE lainnya, telah mengirim bala bantuan bersenjata ke perbatasan, mengatakan pada hari Minggu bahwa krisis itu mungkin merupakan awal dari “sesuatu yang jauh lebih buruk”. Pada hari Senin Lukashenko mengatakan eskalasi bisa menjadi bencana besar.

“Kami tidak menginginkan konfrontasi. Kami tidak membutuhkannya. Karena kami memahami bahwa jika kami melangkah terlalu jauh, perang tidak dapat dihindari,” kata Lukashenko seperti dikutip oleh kantor berita milik negara Belta. “Dan itu akan menjadi malapetaka. Kami memahami ini dengan sangat baik. Kami tidak ingin ada gejolak apa pun.”

Pemimpin oposisi Belarusia yang diasingkan Sviatlana Tsikhanouskaya mendesak blok itu untuk lebih keras terhadap Minsk, yang menurut Uni Eropa menerbangkan orang dan mendorong mereka untuk menyeberang melalui Polandia, Lithuania dan Latvia sebagai tanggapan atas sanksi atas penumpasan protes Lukashenko terhadap pemilihannya kembali yang disengketakan tahun lalu .

“TIDAK BLACKMAIL”

Rencana yang diusulkan oleh Belarus minggu lalu akan mengharuskan negara-negara UE menerima migran, sementara Minsk akan mengirim 5.000 lagi ke rumah, dan Lukashenko mengatakan Belarus sedang mempersiapkan penerbangan repatriasi migran kedua pada akhir bulan ini.

Dihadapkan dengan penolakan awal dari blok tersebut, Lukashenko mengatakan pada hari Senin bahwa dia harus mendesak Jerman – tujuan pilihan banyak migran – menerima sejumlah dari mereka.

Jerman, dan lainnya, dengan cepat menolak panggilan barunya.

“Gagasan untuk memiliki koridor kemanusiaan ke Jerman untuk 2.000 migran bukanlah solusi yang dapat diterima oleh Jerman atau Uni Eropa,” kata seorang juru bicara pemerintah pada hari Senin, yang digemakan oleh Kanselir Austria Alexander Schallenberg dalam konferensi pers bersama dengan Tikhanouskaya.

“Uni Eropa tidak boleh menyerah pada pemerasan dari Lukashenko. Kita harus menanggapi dengan bersatu dan sangat jelas terhadap serangan hibrida yang disponsori negara terhadap Uni Eropa ini,” kata Schallenberg.

BAHASA KEKUATAN

Presiden Lituania Gitanas Nauseda, berbicara kepada wartawan setelah bertemu dengan pasukan Lituania yang ditempatkan di perbatasan dengan Belarusia, mengatakan ia diyakinkan bahwa Jerman tidak berusaha untuk menyetujui kesepakatan terpisah dengan Minsk.

“Saya pikir sudah waktunya untuk menghentikan kontak bilateral demi kontak multipolar, untuk menghindari kecurigaan bahwa sesuatu terjadi di belakang seseorang,” katanya.

Pemimpin oposisi Belarus Tsikhanouskaya mengatakan dia dapat memahami bahwa Kanselir Jerman Angela Merkel sedang berusaha membantu para migran ketika dia berbicara dengan Lukashenko – yang telah lama dijauhi oleh para pemimpin Uni Eropa – di telepon minggu lalu. Tetapi dia mengatakan masih terlihat “sangat aneh” untuk mematahkan keterasingannya.

“Rezim Lukashenko hanya mengerti bahasa kekuasaan, mereka tidak mengerti bahasa diplomatik,” kata Tsikhanouskaya, mengatakan kepada UE bahwa sanksi yang dijatuhkan pada Minsk tidak efektif karena terlalu banyak celah.

ANCAMAN PUTUS LINK KERETA API

Polandia telah mengancam akan memutuskan hubungan kereta api dengan Belarus jika situasinya tidak membaik, dan Lukashenko dikutip mengatakan bahwa ancaman itu bisa menjadi bumerang, dengan lalu lintas kereta api dialihkan untuk melewati zona konflik di Ukraina timur sebagai gantinya.

Juru bicara pemerintah Polandia mengatakan tidak ada keputusan yang diambil mengenai penutupan itu, meskipun opsi itu ada di atas meja.

Wakil Menteri Luar Negeri Polandia Marcin Przydacz mengatakan apa yang terjadi selanjutnya terserah pada Lukashenko. “Uni Eropa … dapat menemukan cara untuk berdagang dengan mitra Eropa Timur dan Asia tanpa Belarusia,” katanya kepada Reuters.

Institut Ekonomi Polandia (PIE) mengatakan setiap penutupan perbatasan untuk angkutan kereta api akan lebih mahal bagi Belarus karena ekspor mencapai hingga 70 persen dari produk domestik brutonya.

Badan-badan kemanusiaan mengatakan sebanyak 13 migran telah meninggal di perbatasan, di mana banyak yang menderita di hutan yang dingin dan lembap dengan sedikit makanan atau air saat musim dingin yang dingin mulai datang.

Sekelompok sekitar 150 migran mencoba menerobos pagar perbatasan dekat desa Polandia Dubicze Cerkiewne pada hari Minggu, kata penjaga perbatasan Polandia.

Posted By : nomor hk hari ini