‘Eropa dalam bahaya’: Diplomat top mengusulkan doktrin militer UE
World

‘Eropa dalam bahaya’: Diplomat top mengusulkan doktrin militer UE

BRUSSELS: Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa memperingatkan blok itu pada Rabu (10 November) bahwa mereka harus menyetujui doktrin ambisius sebagai dasar untuk aksi militer bersama di luar negeri, termasuk dengan kekuatan krisis yang dapat dikerahkan.

Josep Borrell mengatakan kepada wartawan draf pertamanya tentang “Kompas Strategis” – hal yang paling dekat yang dimiliki Uni Eropa dengan doktrin militer dan mirip dengan “Konsep Strategis” NATO yang menetapkan tujuan aliansi – sangat penting untuk keamanan.

“Eropa dalam bahaya,” kata Borrell dalam kata pengantar dari dokumen strategi lengkap yang telah dikirim ke 27 negara Uni Eropa untuk diperdebatkan. “Kita perlu memiliki kemampuan penyebaran yang cepat,” katanya juga kepada wartawan.

Satu ide adalah untuk memiliki 5.000 kekuatan krisis Uni Eropa, kata Borrell, menekankan bahwa aliansi NATO yang dipimpin AS tetap bertanggung jawab atas pertahanan kolektif Eropa.

Menteri luar negeri dan pertahanan Uni Eropa akan membahas masalah ini pada hari Senin, bertujuan untuk menyetujui dokumen politik pada bulan Maret.

Sementara negara-negara Eropa memiliki tentara yang sangat terlatih dan kekuatan dunia maya, angkatan laut dan udara, sumber daya digandakan di 27 militer dan misi kereta dan bantuan UE berukuran sedang.

Negara-negara anggota juga kekurangan logistik dan kemampuan komando dan kontrol Amerika Serikat dan tidak dapat menandingi pengumpulan intelijennya.

Penilaian ancaman terpisah bersifat rahasia, tetapi para diplomat mengutip negara-negara yang gagal di perbatasan Eropa sebagai daerah di mana UE mungkin perlu mengirim pasukan penjaga perdamaian atau mengevakuasi warga.

Dengan restu Presiden AS Joe Biden dalam sebuah komunike dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron bulan lalu, UE berpendapat itu bisa menjadi sekutu yang lebih berguna bagi Amerika Serikat jika mengembangkan kapasitas militer mandiri.

Keluarnya Inggris dari UE, sementara menghilangkan kekuatan militer blok itu, telah memberi Paris kesempatan untuk mendorong ambisi untuk peran UE yang lebih besar dalam pertahanan, dengan Berlin.

“Kami memiliki tanggung jawab strategis. Warga ingin dilindungi. Kekuatan lunak tidak cukup,” kata Borrell tentang Uni Eropa yang kuat secara ekonomi, blok perdagangan terbesar di dunia.

Tetapi meskipun ada kemajuan dalam membangun dana pertahanan bersama untuk mengembangkan senjata bersama sejak akhir 2017, UE belum mengerahkan kelompok tempur berukuran batalyonnya dalam krisis.

“Semua ancaman yang kita hadapi semakin meningkat dan kapasitas masing-masing negara anggota untuk mengatasinya tidak mencukupi dan menurun,” kata Borrell dalam kata pengantar rancangan tersebut.

Posted By : nomor hk hari ini