EMA mengeluarkan permintaan pertama untuk proposal impor listrik rendah karbon ke Singapura
Singapore

EMA mengeluarkan permintaan pertama untuk proposal impor listrik rendah karbon ke Singapura

SINGAPURA: Otoritas Pasar Energi (EMA) pada Jumat (12 November) mengeluarkan permintaan pertama proposal untuk menunjuk importir listrik untuk mengimpor dan menjual sekitar 1,2 gigawatt (GW) listrik rendah karbon ke Singapura, yang akan dimulai pada 2027.

Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong mengumumkan pada 25 Oktober rencana Singapura untuk mengimpor hingga 4 GW listrik pada tahun 2035 – sekitar 30 persen dari pasokan listrik Singapura pada tahun itu.

Permintaan kedua EMA untuk proposal jumlah sisa impor listrik, yang akan dimulai pada tahun 2035, diharapkan akan dikeluarkan pada kuartal kedua tahun depan.

“Impor listrik juga akan membantu kami untuk mendiversifikasi sumber energi kami dari gas alam dan meningkatkan ketahanan energi kami,” kata EMA, Jumat.

Ini juga akan membantu mendukung pengembangan proyek energi rendah karbon di kawasan dan upaya dekarbonisasi regional, tambah otoritas tersebut.

Dalam rilis media pada hari Jumat, EMA mengatakan pihak yang berkepentingan untuk permintaan proposal pertama harus menyerahkan proposal mereka sebelum pukul 15:00 pada 1 April 2022.

“Proposal harus mencakup generasi yang diusulkan dan desain interkonektor, serta sumber pasokan,” kata EMA.

“Importir potensial harus menunjukkan keandalan pasokan, kredibilitas, rekam jejak, daya saing biaya, dan kemampuan untuk memasok dan mengelola output karbon dari pasokan generasi mereka.”

EMA mengatakan proposal dengan listrik yang dipasok menggunakan teknologi pembangkit listrik tenaga batu bara tidak akan diterima.

Posted By : nomor hongkong