Dinosaurus lapis baja memegang ekor yang menyerupai klub perang Aztec
Uncategorized

Dinosaurus lapis baja memegang ekor yang menyerupai klub perang Aztec

Lebih dari setengah milenium yang lalu, prajurit Aztec mengacungkan senjata yang disebut macuahuitl, tongkat kayu dengan bilah obsidian bergerigi yang tertanam di sisinya, untuk menimbulkan luka mengerikan pada musuh dalam pertempuran jarak dekat.

Dinosaurus lapis baja yang baru diidentifikasi yang menghuni wilayah Patagonian di Chili melakukan hal yang sama untuk menangkal predator sekitar 74 juta tahun yang lalu dengan ekor yang menyerupai macuahuitl, kata para ilmuwan, Rabu.

Makhluk pemakan tumbuhan berkaki empat, bernama Stegouros elengassen, mencontohkan perlombaan senjata yang berlangsung selama zaman dinosaurus untuk memperoleh ciri-ciri baru untuk bertahan hidup di dunia yang berbahaya. Ini juga menjelaskan evolusi kelompok dinosaurus mirip tank yang sangat sukses yang disebut ankylosaur.

Stegouros tinggal di tempat yang sekarang menjadi ujung paling selatan Amerika Selatan selama Periode Kapur di senja era dinosaurus. Itu relatif kecil dibandingkan dinosaurus lapis baja lainnya, dengan panjang sekitar 7 kaki (2 meter). Stegouros memiliki mulut seperti paruh untuk menanam tanaman. Bagian belakang dan sampingnya dipenuhi dengan struktur tulang yang disebut osteoderms yang berfungsi sebagai lapisan pelindung.

Ekornya benar-benar unik di antara dinosaurus. Ini relatif pendek dengan lebih sedikit vertebra daripada dinosaurus lapis baja lainnya. Setengah bagian belakang ekor ditutupi oleh struktur seperti daun yang terdiri dari tujuh pasang elemen tulang menyatu yang rata dengan tepi terjal yang mencuat ke luar.

“Untuk saat ini, kita hanya bisa membayangkan bagaimana Stegouros bisa menggunakan senjata ini – dan mengayunkan ekor ke sisi ke sisi sebagai mekanisme pertahanan diri adalah tebakan yang bagus,” kata ahli paleontologi vertebrata Sergio Soto, seorang mahasiswa doktoral dan penulis utama dari University of Chile. studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

“Macuahuitl adalah tongkat perang Aztec yang digunakan dalam pertempuran jarak dekat oleh prajurit Aztec, mungkin dengan cara yang mirip dengan pedang, menyebabkan kerusakan besar pada lawan. Senjata ekor Stegouros secara kasar menyerupai macuahuitl,” rekan penulis studi dan University of Ahli paleontologi vertebrata Chili Alexander Vargas menambahkan.

Stegouros lebih kecil dari ankylosaurs dari belahan bumi utara seperti Ankylosaurus, yang panjangnya mencapai 26 kaki (8 meter). Ankylosaurs, beberapa memiliki klub tulang tumpul di ujung ekornya, terkait erat dengan kelompok dinosaurus lapis baja sebelumnya yang disebut stegosaurus yang persenjataan ekornya datang dalam bentuk struktur paku berpasangan yang disebut thagomizer.

Ekor Stegouros berbeda dari keduanya.

“Mengungkap jenis baru persenjataan ekor pada dinosaurus lapis baja adalah kejutan besar bagi tim kami. Ketika Anda membayangkan menemukan jenis baru dinosaurus lapis baja, Anda tidak akan menemukan morfologi yang sangat berbeda dengan yang sudah dikenal,” kata Soto.

Stegouros hidup bersama dinosaurus berleher panjang berkaki empat, dinosaurus karnivora berkaki dua, kura-kura, katak, dan mamalia kecil di tepi sungai yang berkelok-kelok.

Fosil yang hampir lengkap dan terpelihara dengan baik itu digali dari sebuah bukit curam di medan yang tidak ramah di dekat taman nasional Torres del Paine, Chili. Stegouros diterjemahkan menjadi “ekor beratap” sementara elengassen merujuk pada monster lapis baja mitos penduduk asli setempat.

Sementara ankylosaurs belahan bumi utara dipahami dengan baik berdasarkan banyak fosil, anatomi mereka yang berasal dari belahan bumi selatan tetap misterius karena sisa-sisa yang terpisah atau belum dipelajari secara menyeluruh.

Stegouros mempertahankan ciri-ciri tertentu dari stegosaurus sebelumnya, menunjukkan bahwa ankylosaurs belahan bumi selatan menyimpang dari sepupu utara mereka di awal evolusi garis keturunan ankylosaur, kata Soto. Soto menyebut Stegouros sebagai “Batu Rosetta” dari ankylosaurs belahan bumi selatan karena telah memungkinkan para ilmuwan untuk pertama kalinya menguraikan anatomi mereka.

(Laporan oleh Will Dunham di Washington; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Posted By : result hk 2021