Cyberpunk 2077, dalam kondisi saat ini, adalah RPG dunia terbuka yang jauh lebih baik daripada The Witcher 3

Cyberpunk 2077, dalam kondisi saat ini, adalah RPG dunia terbuka yang jauh lebih baik daripada The Witcher 3

The Witcher 3: Perburuan Liar baru saja dirilis untuk ketujuh belas kalinya dan saya pikir sudah saatnya masyarakat pada umumnya menerima bahwa ini bukan RPG dunia terbuka yang sangat bagus.

Memang, ini adalah diagram alir yang cukup mengesankan dari pilihan dan keputusan cerita bercabang – ini akan menjadi buku petualangan atau permainan Twine yang bagus. Tetapi jika tujuan Anda memainkan RPG ekspansif adalah untuk menjelajahi lingkungan fantasi yang menarik dan memikat, ini benar-benar tempat terakhir yang harus Anda tuju. Itu membuat kesalahan kritis dengan mengomunikasikan detail lingkungan Anda sebagian besar melalui peta mini di sudut layar, sejauh Anda jarang melihat dunia itu sendiri.

Ray-tracing atau performa? Juga tidak; main cyberpunk saja.

Witcher 3 Netflix quest: Sebuah peta ditampilkan, dengan kursor di atas area Devil's Pit.  Terdekat adalah Pohon Murbei dan Orang yang Digantung

The Witcher 3, atau peta Ordnance Survey Dorset?

Bukan berarti Anda akan kehilangan banyak. The Witcher 3 adalah 1000 mil persegi dari pondok dan ladang beratap jerami yang identik, dihuni oleh para rasis yang nyaris tidak sadar yang berkeliaran tanpa tujuan. Ini seperti naik Megabus melewati Inggris. Cobalah bermain tanpa minimap dan Anda akan segera menyadari bahwa lanskap tidak dirancang untuk dapat dinavigasi tanpanya, satu-satunya landmark nyata antara desa dan kastil yang identik adalah rambu jalan sesekali yang ditulis dalam bahasa fiksi. Dorongan dan tarikan organik dari lingkungan terbuka yang dirancang dengan sempurna yang akan disempurnakan oleh Breath of the Wild sama sekali tidak ada.

Rasa keterputusan yang berantakan ini, terjebak dalam lanskap pengulangan lokal yang tak ada habisnya akan menjadi jauh lebih baik – meskipun mungkin tidak disengaja – digunakan dalam game pengembang berikutnya, Cyberpunk 2077. RPG sci-fi diganggu oleh banyak masalah yang sama seperti CD Projekt Merahpermainan lainnya; Mekanika RPG yang tidak perlu rumit dan berlebihan, pertempuran ringan yang diikat ke dalam permainan angka tersembunyi yang bombastis, kurangnya cara yang menarik atau muncul untuk berhasil melewati pertemuan musuh yang tak ada habisnya.

Selama beberapa jam pertama (saya menggunakan sedikit dalam pengertian RPG dunia terbuka di sini, jadi 15), Anda dapat dengan mudah mendapatkan kesan bahwa dunia adalah jurang yang sama seperti The Witcher 3. Ini luar biasa dalam semua cara yang sama, bentangan yang tampaknya tak berujung yang Anda tidak mungkin mulai mempertahankan bentuknya di kepala Anda pada tingkat praktis apa pun. Anda akan sekali lagi menemukan diri Anda menghabiskan sebagian besar waktu mengabaikan pelacakan sinar $ 1.000.000 untuk mengurai informasi yang benar-benar berguna dari minimap yang jelek, kekacauan lingkungan yang maksimal membuatnya memicu migrain untuk mencoba memisahkan secara visual apa yang dapat berinteraksi dengan Anda dari apa hanya di sana untuk tampil cantik di E3.

Keanu dan Idris? Ayolah, itu lebih baik daripada tidak-bahkan-Henry-Cavill.

Jika ini semua terdengar seperti saya tidak menikmati bermain game, itu karena saya tidak menikmatinya. Jangan salah, Cyberpunk 2077 sama sekali bukan video game yang bagus. Ini tidak menghentikan saya untuk menghabiskan 150 jam tanpa alasan selain saya suka mengumpulkan blus dan membaca email pribadi orang lain. Dengan pistol di kepala saya, saya tidak bisa menyampaikan cerita utama apa pun atau menyebutkan karakter mana pun, selain lesbian yang sangat cantik dengan potongan samping. Ini mungkin bukan video game yang sangat bagus, tapi ini adalah screensaver yang cukup bagus. Sebagian besar dari jam-jam itu dihabiskan dengan permainan tanpa suara, mengemudi tanpa tujuan di jalanan dan mendengarkan Siouxsie Sioux.

Di suatu tempat dalam jarak bermil-mil melalui semua jalan itu, rasa keakraban yang tulus dengan berbagai distrik mulai meresap ke dalam otak saya. Saya mendapati diri saya hampir tidak pernah melihat minimap lagi, hanya mengetahui secara insting apakah area yang harus saya tuju biasanya Utara atau Selatan. Kota ini adalah jalan lingkar dan jalan layang yang berantakan dan jalan buntu yang aneh – hasil dari beberapa dekade berbagai perusahaan bergulat untuk menguasai teknik sipil lokal. Masuk akal untuk bernavigasi secara intuitif seperti kebanyakan kota di Inggris.

Orang-orang entah bagaimana dapat mengetahui cara mengemudi di sekitar negara konyol ini tanpa perlu berkonsultasi dengan peta survei persenjataan setiap lima menit – dan kami memiliki jalan yang bahkan lebih buruk daripada pemandangan neraka dystopian di Night City. Habiskan cukup lama tinggal di satu kota yang mengerikan dan pada akhirnya Anda akan menemukan peta mentalnya tersimpan di otak Anda di suatu tempat, bahkan jika Anda tidak menginginkannya.

Cyberpunk 2077 diatur di dunia yang tidak dimaksudkan untuk dinavigasi. Ini tentu saja tidak dirancang untuk dapat dilalui dengan berjalan kaki. Itu dibangun oleh komite untuk menyalurkan lalu lintas ke distrik perbelanjaan dan kantor pusat perusahaan, untuk melewati lingkungan yang lebih beragam dan menarik atas nama kemajuan keuangan. Namun orang-orang yang tinggal di sana masih berusaha mencari nafkah apa pun yang mereka bisa di bawah bayang-bayang megalit megacorp yang mencoba memakan semua yang ada di sekitar mereka.

Grimes melawan kemanusiaan.

Karena saya adalah orang yang benar-benar normal dengan hobi dan minat yang normal, saya memutuskan untuk membunuh seluruh HUD dan mulai bermain peran sebagai sopir taksi, mengambil sirkuit penjelajahan di seluruh kota untuk menentukan apakah layak untuk dikembangkan dari jarak jauh. merasakan bentuknya. Saya berpegang pada batas kecepatan dan membayangkan menjemput seseorang dari Pacifica Mall dan mengantarkan mereka ke Lizzie’s Bar. Akhirnya, itu diklik. Jaringan jembatan dan jalan pintas yang naik-turun tiba-tiba menjadi masuk akal, pemahaman saya tentang totalitas ruang permainan menjadi yang paling jelas sejak GTA3’s Liberty City.

The Witcher 3 adalah produk pada masanya, berada di ujung paling ujung dari era terburuk untuk game dunia terbuka – di mana skala belaka adalah satu-satunya hal yang dipedulikan orang, dan membangunnya dengan cara yang benar-benar mendorong keterlibatan dengan mereka di luar berlari di antara titik arah belum terjadi. Dalam banyak hal, Cyberpunk 2077 terasa sama kuno – tetapi tematiknya masuk akal. Night City tidak ingin dijelajahi, ia ingin mengkonsumsi, membanjiri segala sesuatu di sekitarnya.

Memaksakan diri untuk melawannya, mencoba menemukan jalan dan membumikan diri sendiri… itulah perasaan kemenangan yang unik di Cyberpunk 2077. Menang melawan upaya kota besar untuk membuat Anda merasa kecil mungkin bukan ide CD Projekt Red sebagai final bos, tapi jauh lebih menggembirakan daripada melihat Geralt memanjat lebih dari 10.000 pagar.

Apabila togelers sibuk dengan kesibukan masing-masing, maka selalu bisa lihat hongkong result melalui knowledge hk. Setiap hari knowledge hk akan diupdate supaya bakal terlalu lengkap dan tidak ada yang terlewatkan. Semua hasil data hk udah dicatat mulai berasal dari pertama kali permainan togel hk ini tercipta.