COVID-19: 20 orang didenda karena menghadiri pesta hitung mundur 44 orang di outlet KTV ilegal
Singapore

COVID-19: 20 orang didenda karena menghadiri pesta hitung mundur 44 orang di outlet KTV ilegal

SINGAPURA: Dua puluh orang didenda masing-masing S$3,500 pada Senin (8 November) karena melanggar aturan pertemuan sosial COVID-19 dengan menghadiri pesta hitung mundur akhir tahun yang diikuti 44 peserta.

Semuanya mengaku bersalah atas satu dakwaan masing-masing meninggalkan rumah mereka untuk bertemu dengan orang lain di Tradehub 21 pada akhir 31 Desember 2020, atau awal 1 Januari 2021 untuk minum alkohol dan mengobrol.

Ke-20 orang tersebut, berusia 22 hingga 34 tahun, adalah: Ang Jun Xiang Dylan, Ang Kun Teng Javier, Cheong Zhen Qin Hermen, Chong Jia Hao, Choo Han Yi, Chua Cheng Fang Caroline, Goh Jing Kiat, Ho Hsien Ni, Joey Pay, Khoo Yan Jie, Koh Wei Jian, Lim Zhuang Yu Fabian, Nicole Low Ming Mei, Pang Pei Yi Gerald, Qiu Haili, Sammy Lim Zhi Wei, Samuel Tan Jia Hao, Tan Siang Chuan, Kevin Seow Xu Jie dan Toh Jing En.

Pengadilan mendengar bahwa tim keamanan di Tradehub 21, sebuah bangunan industri di 22 Boon Lay Way, mendeteksi sekelompok orang yang masuk dan keluar unit pada 31 Desember.

Pada saat itu, jumlah grup maksimum adalah delapan, dan Singapura sedang dalam Fase 3 pembukaan kembali.

Manajer operasi di KH Security Agency menelepon polisi sekitar pukul 1.20 pagi pada 1 Januari dengan mengatakan: “Orang-orang memiliki disko di dalam gedung industri ini.”

Petugas polisi turun ke tempat kejadian dan mengamati bahwa unit itu sangat berbau rokok, dengan musik keras diputar di dalam. Unit yang dimaksudkan untuk menjadi kantor ini memiliki sistem karaoke yang menyetel musik yang menggelegar, dan ada meja, kursi, dan sofa di dalamnya.

Ada 44 orang di dalam minum minuman keras, bernyanyi karaoke dan mengobrol, tanpa langkah-langkah menjaga jarak.

Investigasi mengungkapkan bahwa seorang pria 24 tahun, Muhammad Farhan Sazali, telah menyewa unit di gedung atas nama Alex Sim Wang Yang, 24.

Sim menggunakan unit tersebut sebagai outlet hiburan publik ilegal, memutar musik di dalam dan menjual minuman keras termasuk menara bir, botol Martell dan kaleng Carlsberg.

Pada Desember 2020, Sim mempromosikan pesta hitung mundur dengan alkohol yang disertakan di unit, melalui mulut ke mulut dan di media sosial. Secara total, 44 orang meninggalkan rumah mereka dan tiba di unit Tradehub 21 antara pukul 21:00 pada 31 Desember dan pukul 01:00 pada 1 Januari.

Jaksa meminta denda sebesar S$3.500, dengan mengatakan bahwa “perilaku tercela para pelanggar layak mendapat sanksi tegas terutama mengingat kebangkitan pandemi COVID-19”.

ā€œDengan sebagian besar penduduk yang melakukan upaya luar biasa dan berkorban untuk memastikan bahwa Singapura keluar dari pandemi ini dengan jumlah korban sekecil mungkin, keegoisan orang-orang yang dituduh dan kurangnya kesadaran sipil ini harus dihukum sepenuhnya,ā€ dia berkata.

Dia mengatakan para pelanggar pergi ke unit untuk tujuan sembrono dan menghabiskan antara 20 menit dan empat jam di sana di ruang tertutup tanpa langkah-langkah jarak aman.

“Mengingat tidak ada check-in masuk yang aman, akan sulit untuk menghubungi melacak orang-orang yang dituduh jika terjadi wabah di dalam kelompok itu,” kata jaksa.

Kasus-kasus untuk rekan-terdakwa lainnya sedang menunggu. Karena melanggar peraturan COVID-19, pelanggar bisa dipenjara hingga enam bulan, didenda hingga S$10.000, atau keduanya.

Posted By : nomor hongkong