Cognyte Israel memenangkan tender untuk menjual spyware pencegat ke Myanmar sebelum kudeta: Dokumen

SINGAPURA: Cognyte Software Israel memenangkan tender untuk menjual spyware pencegat ke perusahaan telekomunikasi yang didukung negara Myanmar sebulan sebelum kudeta militer negara Asia Februari 2021, menurut dokumen yang ditinjau oleh Reuters.

Kesepakatan itu dibuat meskipun Israel telah mengklaim telah menghentikan transfer teknologi pertahanan ke Myanmar menyusul putusan tahun 2017 oleh Mahkamah Agung Israel, menurut pengaduan hukum yang baru-baru ini diajukan ke jaksa agung Israel dan diungkapkan pada hari Minggu (15 Januari).

Sementara putusan itu tunduk pada perintah lelucon yang langka atas permintaan negara dan media tidak dapat mengutip putusan tersebut, pemerintah Israel telah secara terbuka menyatakan pada banyak kesempatan bahwa ekspor pertahanan ke Myanmar dilarang.

Pengaduan tersebut, yang dipimpin oleh pengacara hak asasi manusia Israel terkemuka Eitay Mack yang mempelopori kampanye untuk keputusan Mahkamah Agung, menyerukan penyelidikan kriminal atas kesepakatan tersebut. Ia menuduh Cognyte dan pejabat pertahanan dan kementerian luar negeri yang tidak disebutkan namanya yang mengawasi kesepakatan semacam itu “membantu dan bersekongkol dengan kejahatan terhadap kemanusiaan di Myanmar”.

Gugatan tersebut diajukan atas nama lebih dari 60 warga Israel, termasuk mantan ketua DPR serta aktivis terkemuka, akademisi dan penulis.

Dokumen tentang kesepakatan tersebut, yang diberikan kepada Reuters dan Mack oleh kelompok aktivis Justice for Myanmar, adalah surat Januari 2021 dengan lampiran dari Myanmar Post and Telecommunications (MPT) kepada regulator lokal yang mencantumkan Cognyte sebagai vendor pemenang untuk teknologi pencegatan dan mencatat pembelian tersebut. pesanan dikeluarkan “pada 30 Desember 2020”.

Spyware pencegat dapat memberi otoritas kekuatan untuk mendengarkan panggilan, melihat pesan teks dan lalu lintas web termasuk email, dan melacak lokasi pengguna tanpa bantuan perusahaan telekomunikasi dan Internet.

Perwakilan untuk Cognyte, pemerintah militer Myanmar, dan MPT tidak menanggapi beberapa permintaan komentar dari Reuters. KDDI Corp dan Sumitomo Corp Jepang, yang memiliki saham di MPT, menolak berkomentar, mengatakan mereka tidak mengetahui rincian tentang intersepsi komunikasi.

Jaksa Agung Israel tidak menanggapi permintaan komentar tentang pengaduan tersebut. Kementerian luar negeri tidak menanggapi permintaan komentar tentang kesepakatan itu, sementara kementerian pertahanan menolak berkomentar.

Dua orang yang mengetahui rencana pencegatan Myanmar secara terpisah mengatakan kepada Reuters bahwa sistem Cognyte diuji oleh MPT. Mereka menolak untuk diidentifikasi karena takut pembalasan oleh junta Myanmar.

MPT menggunakan spyware pencegat, sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut dan tiga orang yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan kepada Reuters meskipun mereka tidak mengidentifikasi vendornya. Reuters tidak dapat menentukan apakah penjualan teknologi penyadapan Cognyte ke MPT telah diselesaikan.

Bahkan sebelum kudeta, kekhawatiran publik telah meningkat di Israel tentang ekspor pertahanan negara itu ke Myanmar setelah penumpasan brutal tahun 2017 oleh militer terhadap populasi Rohingya di negara itu ketika pemerintah Aung San Suu Kyi berkuasa. Tindakan keras tersebut mendorong petisi yang dipimpin oleh Mack yang meminta Mahkamah Agung untuk melarang ekspor senjata ke Myanmar.

Sejak kudeta, junta telah membunuh ribuan orang termasuk banyak lawan politik, menurut PBB.

COGNYTE DIBAWAH KEBAKARAN

Banyak pemerintah di seluruh dunia mengizinkan apa yang biasa disebut “penyadapan sah” untuk digunakan oleh lembaga penegak hukum untuk menangkap penjahat tetapi teknologi ini biasanya tidak digunakan tanpa proses hukum apa pun, kata pakar keamanan siber.

Menurut eksekutif industri dan aktivis yang sebelumnya diwawancarai oleh Reuters, junta Myanmar menggunakan spyware telekomunikasi invasif tanpa perlindungan hukum untuk melindungi hak asasi manusia.

Mack mengatakan partisipasi Cognyte dalam tender bertentangan dengan pernyataan yang dibuat oleh pejabat Israel setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa tidak ada ekspor keamanan yang dilakukan ke Myanmar.

Sementara spyware pencegat biasanya digambarkan sebagai teknologi “penggunaan ganda” untuk tujuan sipil dan pertahanan, hukum Israel menyatakan bahwa teknologi “penggunaan ganda” diklasifikasikan sebagai peralatan pertahanan.

Undang-undang Israel juga mewajibkan perusahaan yang mengekspor produk terkait pertahanan untuk meminta lisensi ekspor dan pemasaran saat melakukan kesepakatan. Keluhan hukum mengatakan setiap pejabat yang memberikan lisensi Cognyte untuk kesepakatan Myanmar harus diselidiki. Reuters tidak dapat menentukan apakah Cognyte memperoleh lisensi tersebut.

Sekitar waktu kesepakatan tahun 2020, situasi politik di Myanmar sedang tegang dengan militer memperdebatkan hasil pemilihan yang dimenangkan oleh Aung San Suu Kyi.

Telenor Norwegia, yang sebelumnya merupakan salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di Myanmar sebelum menarik diri dari negara itu tahun lalu, juga mengatakan dalam pengarahan dan pernyataan 3 Desember 2020 bahwa pihaknya prihatin dengan rencana otoritas Myanmar untuk melakukan pencegatan yang sah karena perlindungan hukum yang tidak memadai.

Cognyte yang terdaftar di Nasdaq dipisahkan pada Februari 2021 dari Verint Systems Inc, raksasa perintis dalam industri keamanan siber Israel.

Cognyte, yang memiliki pendapatan tahunan US$474 juta untuk tahun keuangan terakhirnya, juga dilarang dari Facebook pada 2021. Pemilik Facebook Meta Platforms Inc mengatakan dalam sebuah laporan Cognyte “memungkinkan pengelolaan akun palsu di seluruh platform media sosial”.

Meta mengatakan penyelidikannya mengidentifikasi pelanggan Cognyte di berbagai negara seperti Kenya, Meksiko, dan Indonesia dan target mereka termasuk jurnalis dan politisi. Itu tidak mengidentifikasi pelanggan atau target.

Meta tidak menanggapi permintaan komentar lebih lanjut.

Dana kekayaan kedaulatan Norwegia bulan lalu mengeluarkan Cognyte dari portofolionya, dengan mengatakan negara-negara yang dikatakan sebagai pelanggan produk dan layanan pengawasannya “telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang sangat serius”. Dana tersebut tidak menyebutkan nama negara bagian mana pun.

Cognyte belum menanggapi secara terbuka klaim yang dibuat oleh Meta atau dana kekayaan kedaulatan Norwegia.

Posted By : nomor hk hari ini