China secara resmi melaporkan kematian pertama akibat COVID-19 dalam beberapa minggu saat gelombang virus membengkak

BEIJING: China secara resmi melaporkan pada Senin (19 Desember) kematian pertama terkait COVID sejak pemerintah mulai membongkar kontrol anti-virus yang ketat awal bulan ini, menambah kecemasan bahwa ini bisa menjadi awal dari tren suram ketika virus menyebar ke seluruh negeri. .

Dua kematian pada Senin adalah yang pertama dilaporkan oleh Komisi Kesehatan Nasional (NHC) sejak 3 Desember, beberapa hari sebelum Beijing mengumumkan akan meninggalkan pembatasan yang sebagian besar telah menahan virus selama tiga tahun tetapi memicu protes yang meluas bulan lalu.

Meskipun pada hari Sabtu, seorang jurnalis Reuters di Beijing melihat mobil jenazah berjejer di jalan masuk ke krematorium COVID-19 yang ditunjuk, dan sekitar 20 kantong mayat kuning berisi mayat di lantai ruang duka yang berdekatan. Reuters tidak dapat segera memastikan apakah kematian itu disebabkan oleh COVID-19.

Secara resmi China hanya menderita 5.237 kematian terkait COVID selama pandemi, termasuk dua kematian terakhir, sebagian kecil dari 1,4 miliar populasinya dan sangat rendah menurut standar global.

NHC juga melaporkan 1.995 infeksi bergejala pada 18 Desember, dibandingkan dengan 2.097 sehari sebelumnya. Itu berhenti melaporkan kasus tanpa gejala minggu lalu dengan alasan penurunan pengujian PCR wajib setelah perubahan kebijakan China.

Dan ada keraguan yang berkembang bahwa data China menangkap situasi yang memburuk dengan cepat di lapangan.

Posted By : keluar hk