China menyebut kekhawatiran AS atas peraturan COVID-19 sebagai ‘tuduhan tidak berdasar’
Asia

China menyebut kekhawatiran AS atas peraturan COVID-19 sebagai ‘tuduhan tidak berdasar’

SHANGHAI: Kementerian luar negeri China menyatakan “ketidakpuasan yang kuat” dengan Amerika Serikat pada Sabtu malam (9 April) setelah meningkatkan kekhawatiran atas langkah-langkah pengendalian virus corona China.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Jumat bahwa staf non-darurat di konsulat Shanghai dan keluarga karyawan AS dapat pergi karena lonjakan kasus COVID-19 dan pembatasan virus corona di kota itu.

“Kami menyatakan ketidakpuasan yang kuat dan penentangan tegas terhadap tuduhan tidak berdasar terhadap kebijakan pencegahan pandemi China dari AS dalam pernyataannya, dan telah mengajukan perwakilan serius,” kata juru bicara kementerian luar negeri Zhao Lijian dalam sebuah pernyataan.

Shanghai sedang memerangi wabah COVID-19 terburuk di China sejak virus pertama kali muncul di Wuhan pada akhir 2019, dengan hampir 25.000 kasus lokal baru dilaporkan pada hari Minggu untuk hari sebelumnya.

Sementara jumlah kasus itu kecil menurut standar global, pembatasan Shanghai untuk memerangi wabah telah menekan pasokan makanan dan barang-barang penting lainnya untuk kota berpenduduk 26 juta itu, dengan penduduk juga meningkatkan kekhawatiran tentang akses ke perawatan medis.

Praktik Shanghai yang paling kontroversial adalah memisahkan anak-anak yang positif COVID-19 dari orang tua mereka. Pihak berwenang sejak itu membuat beberapa konsesi.

“Duta Besar (Nicholas) Burns dan pejabat Departemen dan Misi lainnya telah menyampaikan keprihatinan kami mengenai wabah dan tindakan pengendalian RRT secara langsung dengan pejabat RRT,” kata juru bicara Kedutaan Besar AS dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, merujuk pada Republik Rakyat Tiongkok.

“Kami telah memberi tahu mereka tentang keputusan keberangkatan sukarela,” kata pernyataan itu.

Penasihat hari Jumat mengatakan bahwa warga AS harus mempertimbangkan kembali perjalanan ke China “karena penegakan hukum setempat dan pembatasan COVID-19 yang sewenang-wenang”.

Penasihat itu juga memperingatkan orang Amerika agar tidak bepergian ke Hong Kong, provinsi Jilin atau Shanghai, dengan alasan risiko orang tua dan anak-anak dipisahkan.

Kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Sabtu bahwa pencegahan dan pengendalian pandemi China adalah “ilmiah dan efektif”, menambahkan bahwa pemerintah telah membantu personel diplomatik asing sebanyak mungkin.

Para diplomat dari lebih dari 30 negara baru-baru ini menulis surat kepada kementerian luar negeri China untuk menyatakan keprihatinan atas pemisahan tersebut.

Posted By : keluar hk