China mengatakan wabah COVID-19 telah menginfeksi 80% populasi

BEIJING: Kemungkinan kebangkitan COVID-19 yang besar di China selama dua atau tiga bulan ke depan sangat kecil karena 80 persen orang telah terinfeksi, kata seorang ilmuwan terkemuka pemerintah pada Sabtu (21 Januari).

Pergerakan massal orang selama periode liburan Tahun Baru Imlek yang sedang berlangsung dapat menyebarkan pandemi, meningkatkan infeksi di beberapa daerah, tetapi gelombang COVID-19 kedua tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat, Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian Penyakit China dan Pencegahan, kata di platform media sosial Weibo.

Ratusan juta orang China bepergian ke seluruh negeri untuk reuni liburan yang telah ditangguhkan di bawah pembatasan COVID-19 yang baru-baru ini dilonggarkan, meningkatkan kekhawatiran akan wabah baru di daerah pedesaan yang kurang siap untuk menangani wabah besar.

China telah melewati puncak pasien COVID-19 di klinik demam, ruang gawat darurat dan dengan kondisi kritis, kata seorang pejabat Komisi Kesehatan Nasional, Kamis.

Hampir 60.000 orang dengan COVID-19 telah meninggal di rumah sakit pada 12 Januari, kira-kira sebulan setelah China secara tiba-tiba membatalkan kebijakan nol-COVIDnya, menurut data pemerintah.

Tetapi beberapa ahli mengatakan bahwa angka itu mungkin jauh dari perhitungan dampak penuh, karena tidak termasuk mereka yang meninggal di rumah, dan karena banyak dokter mengatakan mereka tidak disarankan untuk menyebut COVID-19 sebagai penyebab kematian.

Posted By : keluar hk