China menangguhkan lebih banyak penerbangan AS, semakin memotong akses
Asia

China menangguhkan lebih banyak penerbangan AS, semakin memotong akses

BEIJING: China pada Rabu (12 Januari) memerintahkan penangguhan enam penerbangan AS lagi dalam beberapa minggu mendatang setelah lonjakan penumpang yang dinyatakan positif COVID-19. Ini membuat jumlah pembatalan tahun ini menjadi 70 dalam jadwal yang telah dikurangi secara drastis.

Regulator penerbangan mengatakan akan menangguhkan dua penerbangan United Airlines dari San Francisco ke Shanghai mulai 24 Januari, setelah tujuh penumpang dinyatakan positif pada penerbangan baru-baru ini.

Ini juga akan menangguhkan empat penerbangan China Southern Airlines dari Los Angeles ke Guangzhou mulai minggu 31 Januari, sebuah langkah yang juga akan mempengaruhi penerbangan kembali pada bulan Februari.

Sebelum pembatalan terbaru, tiga maskapai AS dan empat maskapai China mengoperasikan sekitar 20 penerbangan seminggu antar negara, jauh di bawah angka lebih dari 100 per minggu sebelum pandemi.

China juga telah menangguhkan rute dengan negara lain. Pada hari Rabu itu menangguhkan total enam penerbangan dari Prancis dan Kanada.

Tetapi jumlah penerbangan AS yang dibatalkan telah melonjak sejak Desember, karena infeksi yang disebabkan oleh varian Omicron yang sangat menular melonjak ke rekor tertinggi di Amerika Serikat.

Beijing dan Washington telah berdebat tentang layanan udara sejak awal pandemi. Pada bulan Agustus, Departemen Perhubungan AS membatasi empat penerbangan dari maskapai China hingga 40 persen kapasitas penumpang selama empat minggu setelah Beijing memberlakukan batasan yang sama pada empat penerbangan United Airlines.

China telah menutup semua perbatasannya untuk pelancong, memotong total penerbangan internasional menjadi hanya 200 penerbangan seminggu, atau 2 persen dari tingkat pra-pandemi, Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) mengatakan pada bulan September.

Apa yang secara efektif merupakan kebijakan nol-COVID telah mengekang penyebaran luas di China, tempat pertama kali muncul dua tahun lalu, tetapi juga membuat negara itu rentan terhadap gangguan ekonomi lebih lanjut karena berusaha membatasi gejolak lokal, kata para analis.

Pekan lalu, Hong Kong, pusat transportasi utama, mengumumkan larangan dua minggu untuk penerbangan masuk dari delapan negara, termasuk Inggris dan Amerika Serikat.

Pelancong, termasuk orang Tionghoa perantauan yang berusaha pulang, harus berebut tiket mahal, jika mereka bisa menemukannya.

Pada hari Rabu, pencarian populer di China Trip.com, menunjukkan hampir tidak ada penerbangan langsung dari Amerika Serikat ke China yang tersedia untuk sisa Januari.

Untuk bulan Februari, penerbangan mingguan Delta-Shanghai pada hari Selasa terjual sekitar 40.000 yuan (US$6.285).

“Sekarang kembali ke China seperti Mission Impossible. Semakin banyak penerbangan yang ditangguhkan,” seorang pengguna platform media sosial Weibo yang kesal memposting pada hari Selasa.

“Sialan, Omicron. Sudah dua tahun aku tidak pulang ke rumah.”

Posted By : keluar hk