China meminta kedutaan Barat di Beijing untuk menghapus tanda-tanda politik: Sumber

BEIJING: Pihak berwenang di ibukota China meminta beberapa kedutaan Barat minggu ini untuk menghapus tanda-tanda politik dari dinding luar mereka, sumber diplomatik di Beijing mengatakan kepada AFP.

Beberapa kedutaan besar Barat di Beijing mengibarkan bendera Ukraina sebagai solidaritas dengan perjuangan negara itu melawan invasi Rusia, beberapa disertai dengan pesan dukungan dalam bahasa Inggris dan China.

Namun, sumber di beberapa misi Eropa mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah menerima pemberitahuan dari otoritas China minggu ini yang meminta mereka untuk menghapus papan nama politik tersebut.

Semua mengatakan mereka akan menolak permintaan tersebut dan bahwa mereka tidak akan mengubah kebijakan mereka.

Seorang pejabat dari kedutaan Eropa mengkonfirmasi permintaan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu hampir pasti terkait dengan pengibaran bendera Ukraina yang menonjol dari beberapa misi.

Namun, seorang pejabat dari kedutaan Eropa lainnya mengatakan tidak jelas apakah permintaan itu terkait dengan Ukraina atau Hari Internasional Melawan Homofobia, Bifobia, dan Transfobia.

Beberapa kedutaan asing di Beijing telah mengibarkan bendera kebanggaan sebagai pengakuan atas kampanye tersebut, yang akan ditandai pada hari Rabu, untuk meningkatkan kesadaran akan pelanggaran hak-hak LGBT di seluruh dunia.

Pejabat itu mengatakan mereka “dengan ketat mematuhi konvensi Wina. Oleh karena itu, tidak ada alasan bagi kami untuk bereaksi terhadap catatan ini atau mengubah kebijakan tampilan kami”.

Ditanya pada hari Rabu tentang laporan, yang awalnya muncul di kantor berita Jepang Kyodo, Beijing bersikeras bahwa kedutaan asing “memiliki kewajiban untuk menghormati hukum dan peraturan China”.

“China meminta kedutaan semua negara di China… untuk melakukan tugas mereka sesuai dengan Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik atau perjanjian internasional yang relevan,” kata juru bicara kementerian luar negeri Wang Wenbin.

Konvensi tersebut, meski menekankan bahwa utusan memiliki kewajiban “untuk tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri” negara tuan rumah mereka, tidak secara eksplisit melarang papan nama politik dipajang di dinding luar kedutaan.

China telah berusaha untuk menggambarkan dirinya sebagai pemain netral dalam perang Rusia di Ukraina, menyerukan “penyelesaian politik” untuk krisis tersebut.

Tetapi komentar baru-baru ini oleh duta besar China untuk Prancis yang mempertanyakan kedaulatan negara-negara bekas Soviet semakin meragukan kenetralannya.

Sebuah kertas posisi dari Beijing untuk mengakhiri konflik juga ditanggapi dengan skeptis dari Amerika Serikat dan NATO.

Posted By : keluar hk