China harus ‘lebih jujur’ tentang asal-usul COVID-19, kata utusan itu

WASHINGTON: China harus lebih jujur ​​​​tentang asal-usul pandemi COVID-19, kata duta besar AS untuk China, Senin (27 Februari), setelah laporan bahwa Departemen Energi AS menyimpulkan bahwa pandemi kemungkinan besar muncul dari kebocoran laboratorium China.

Nicholas Burns, berbicara melalui tautan video di acara Kamar Dagang AS, mengatakan perlu mendorong China untuk mengambil peran lebih aktif dalam Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) jika badan kesehatan PBB ingin diperkuat.

China juga perlu “lebih jujur ​​tentang apa yang terjadi tiga tahun lalu di Wuhan dengan asal mula krisis COVID-19,” kata Burns, merujuk pada kota di China tengah tempat kasus manusia pertama dilaporkan pada Desember 2019.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan pada hari Minggu bahwa Departemen Energi AS telah menyimpulkan bahwa pandemi kemungkinan besar muncul dari kebocoran laboratorium China, sebuah penilaian yang dibantah oleh Beijing.

Departemen tersebut membuat penilaian dengan “kepercayaan rendah” dalam laporan intelijen rahasia yang baru-baru ini diberikan kepada Gedung Putih dan anggota kunci Kongres, kata Journal, mengutip orang-orang yang telah membaca laporan intelijen tersebut.

Empat lembaga AS lainnya, bersama dengan panel intelijen nasional, masih menilai bahwa COVID-19 kemungkinan besar merupakan hasil dari penularan alami, sementara dua lainnya belum diputuskan, Journal melaporkan.

Departemen Energi tidak menanggapi permintaan komentar.

Penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan, mengatakan pada hari Minggu ada “berbagai pandangan dalam komunitas intelijen” tentang asal-usul pandemi.

“Beberapa dari mereka mengatakan mereka tidak memiliki informasi yang cukup,” kata Sullivan kepada CNN.

Diminta untuk mengomentari laporan tersebut, yang dikonfirmasi oleh media AS lainnya, kementerian luar negeri China merujuk pada laporan WHO-China yang menunjuk pada asal alami pandemi, kemungkinan besar dari kelelawar, bukan kebocoran laboratorium.

“Pihak-pihak tertentu harus berhenti mengulangi narasi ‘kebocoran lab’, berhenti mencoreng China dan berhenti mempolitisasi masalah penelusuran asal-usul,” kata juru bicara kementerian luar negeri Mao Ning.

“ORWELLIAN SEDIKIT”

Burns mengatakan kepada acara Chamber bahwa itu adalah saat yang sulit bagi hubungan AS-China, dengan Beijing berusaha untuk membelokkan kesalahan setelah militer AS bulan ini menjatuhkan balon mata-mata China yang diduga melayang melintasi benua Amerika Serikat.

“Kita sekarang berada di momen nyata di mana orang China, yang menurut saya kalah dalam perdebatan tentang balon secara global, kehilangan pengaruh dan kredibilitas di seluruh dunia karena apa yang telah mereka lakukan – mereka sekarang menyalahkan kita,” Burns dikatakan.

“Ini sedikit Orwellian. Dan sedikit membuat frustrasi, karena saya pikir semua orang tahu yang sebenarnya di sini.”

China bereaksi dengan marah ketika militer AS menjatuhkan balon pada 4 Februari, dengan mengatakan itu untuk memantau kondisi cuaca dan telah terbang keluar jalur.

Burns menambahkan bahwa adalah kewajiban Amerika Serikat untuk mempertahankan kekuatan militernya “di dalam dan sekitar Taiwan” untuk memastikan pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing itu memiliki kemampuan untuk mencegah segala jenis “tindakan ofensif” oleh China.

“Itu juga … tanggung jawab kita untuk menggembleng seluruh dunia untuk memastikan bahwa China tidak bisa lepas dari paksaan atau intimidasi terhadap Taiwan sendiri,” katanya.

Posted By : nomor hk hari ini