CEO ASML mengharapkan penjualan China yang stabil pada tahun 2023 meskipun ada batasan

AMSTERDAM : Ekspor ASML Holding NV ke Cina daratan kemungkinan akan bertahan pada tingkat tahun lalu pada tahun 2023 meskipun pembicaraan pemerintah AS-Belanda sedang berlangsung mengenai pembatasan baru pada penjualan perusahaan ke negara itu, CEO Peter Wennink mengatakan pada hari Rabu.

ASML, yang mendominasi pasar untuk mesin yang digunakan dalam satu langkah proses pembuatan chip, dilarang menjual mesin EUV tercanggihnya kepada pelanggan China pada tahun 2019 menyusul tekanan AS, karena kekhawatiran mesin tersebut dapat digunakan untuk membuat chip yang memiliki aplikasi militer.

Perusahaan masih mengirimkan mesin DUV yang lebih tua ke China, meskipun sekarang menjadi fokus pembicaraan AS-Belanda. Penjualan tersebut mencapai sekitar 2,16 miliar euro ($2,35 miliar), atau 14 persen dari total pendapatan, tahun lalu, turun sedikit dari 2,17 miliar pada tahun 2021.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters setelah pendapatan kuartal keempat perusahaan, Wennink mengatakan dia memperkirakan penjualan ke China akan “hampir sama” tahun ini, menambahkan bahwa pesanan dari perusahaan China mencapai sekitar 15 persen dari backlog pesanan perusahaan senilai 40 miliar euro.

Mesin EUV menyumbang 50 persen dari penjualan ASML, kata Wennink, mencatat bahwa rekan perusahaan di AS seperti LAM Research dan Applied Materials tidak memiliki batasan serupa yang diberlakukan pada penjualan mereka sendiri ke China sampai Washington mengumumkan langkah-langkah baru pada bulan Oktober di sebuah tawaran untuk pincang kemampuan pembuatan chip Beijing.

Setelah pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden minggu lalu, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte memberi isyarat bahwa meskipun Belanda sejalan dengan AS dalam kebijakan keamanan, Belanda tidak akan begitu saja mengadopsi pembatasan baru.

China adalah konsumen chip komputer terbesar di dunia dan Wennink mengatakan efek pertama dari aturan AS adalah mendorong pembuat chip lokal untuk berinvestasi dalam kapasitas, meskipun untuk membuat chip yang sedikit kurang canggih.

“Mereka menjadi sangat praktis,” katanya, menambahkan bahwa pelanggan China berinvestasi dalam chip berukuran 20 nanometer dan lebih besar – yang dianggap canggih sebelum tahun 2014.

“Ini adalah area di mana ada kekurangan yang sangat besar.”

($1 = 0,9175 euro)

Posted By : result hk 2021