Blok yang dipimpin Rusia memulai penarikan Kazakhstan setelah kemungkinan tawaran kudeta dihancurkan
Asia

Blok yang dipimpin Rusia memulai penarikan Kazakhstan setelah kemungkinan tawaran kudeta dihancurkan

ALMATY: Sebuah blok militer yang dipimpin Rusia mulai menarik diri dari Kazakhstan pada Kamis (13 Januari) setelah pengerahan selama seminggu di tengah ledakan kerusuhan di mana pihak berwenang di negara Asia Tengah itu mengatakan mantan kepala keamanan itu dicurigai melakukan kudeta.

Rusia mengatakan penarikan pasukan akan selesai pada 19 Januari, lebih awal dari yang diumumkan sebelumnya. Pengerahan mereka telah dikritik oleh para pemimpin Barat yang khawatir dengan penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina. Moskow telah membantah tuduhan bahwa pihaknya berencana untuk menyerang tetapi mengatakan pembicaraan keamanan minggu ini telah menemui jalan buntu dan mengancam konsekuensi yang tidak ditentukan.

Presiden Vladimir Putin mengatakan misi di Kazakhstan telah berhasil dan merupakan praktik yang memerlukan studi lebih lanjut.

Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev meminta bantuan dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) minggu lalu setelah protes damai yang awalnya dipicu oleh kenaikan tajam harga bahan bakar mobil, berubah menjadi kekerasan di banyak kota besar.

“Berkat kedatangan Anda, militer Kazakh dan pasukan keamanan dapat melaksanakan tugas segera mereka untuk menemukan dan menahan bandit,” kata Wakil Menteri Pertahanan Kazakh Mukhamedzhan Talasov kepada pasukan CSTO pada upacara keberangkatan di Almaty pada hari Kamis, di mana mereka berdiri bersama mereka masing-masing. bendera. Kelompok Rusia adalah yang paling banyak.

Pihak berwenang Kazakh mengumumkan penyelesaian apa yang mereka sebut “operasi anti-teroris” di sebagian besar negara itu pada Rabu, meskipun mereka belum menyatakan kota terbesarnya Almaty sepenuhnya aman.

Tidak jelas berapa banyak tentara dari sekitar 2.500 yang dikirim oleh CSTO yang segera pergi.

Pasukan CSTO pertama kali dikerahkan ke gedung-gedung pemerintah di ibu kota Nur-Sultan, jauh dari pusat kerusuhan, dan kemudian menjaga beberapa objek infrastruktur utama di Almaty, seperti pembangkit listrik besar.

Pihak berwenang telah menahan hampir 10.000 orang atas kerusuhan di mana beberapa pengunjuk rasa menyerang pasukan keamanan, merebut dan membakar gedung-gedung pemerintah dan menjarah toko-toko.

Mereka mengatakan beberapa penyerang adalah orang asing yang dilatih oleh militan Islam. Tokayev mengatakan keterlibatan CSTO ini membenarkan meskipun dia tidak merinci siapa orang asing itu. Dia telah memecat beberapa pejabat keamanan seniornya yang kemudian didakwa melakukan makar.

Pihak berwenang di Kazakhstan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka juga sedang menyelidiki mantan kepala keamanan negara, Karim Masimov, atas dugaan percobaan kudeta.

Pada puncak kerusuhan, Tokayev mengatakan dia mengambil alih posisi mantan presiden Nursultan Nazarbayev sebagai ketua dewan keamanan – di mana mantan pemimpin lama itu masih memegang kekuasaan menyapu. Nazarbayev belum terlihat di depan umum sejak protes pecah.

Beberapa warga Kazakh menggemakan komentar Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bahwa Kazakhstan mungkin mengalami kesulitan menyingkirkan pasukan Rusia setelah membiarkan mereka masuk. Tokayev mengatakan tidak ada pasukan asing yang akan tetap berada di negara itu setelah 23 Januari.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada hari Kamis penarikan akan selesai pada 19 Januari, kantor berita Interfax melaporkan.

Putin memuji kerja penjaga perdamaian CSTO.

“Semuanya bekerja seperti jarum jam: cepat, koheren, dan efektif,” kata Putin kepada Shoigu di televisi pemerintah. “Saya ingin berterima kasih kepada Anda, staf umum dan semua orang yang memimpin operasi ini, untuk pekerjaan ini dan untuk mengungkapkan harapan saya bahwa praktik penggunaan angkatan bersenjata kita ini akan dipelajari lebih lanjut.”

“Secara keseluruhan, kita harus kembali ke rumah. Kita telah menyelesaikan tugas kita,” tambahnya.

Posted By : keluar hk