Biden mengundang orang Amerika untuk mensponsori pengungsi saat penerimaan merana

WASHINGTON: Pemerintahan Presiden Joe Biden pada Kamis (19 Januari) meluncurkan sebuah program untuk mendorong orang Amerika biasa untuk mensponsori pengungsi karena penerimaan merana meskipun ada rekor perpindahan di seluruh dunia.

Dalam apa yang dia sebut sebagai inovasi terbesar dalam pemukiman kembali pengungsi AS dalam empat dekade, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan, Korps Selamat Datang yang baru akan meminta 10.000 orang Amerika pada tahun pertama untuk membantu para pengungsi baru.

“Dengan meluncurkan Korps Selamat Datang, kami membangun tradisi bangga dalam memberikan perlindungan dan menunjukkan semangat dan kemurahan hati rakyat Amerika saat kami berkomitmen untuk menyambut pengungsi yang membutuhkan dukungan kami,” kata Blinken, yang telah lama dikenal karena pembelaannya bagi pengungsi.

Relawan, yang tidak akan diberi kompensasi, perlu menunjukkan bahwa mereka dapat menyediakan US$2.275 per pengungsi selama tiga bulan untuk membantu kebutuhan dasar seperti pakaian musim dingin, furnitur, dan uang jaminan untuk perumahan saat orang Amerika baru mencari pekerjaan.

Korps Selamat Datang mencontoh program yang sukses di negara tetangga Kanada serta inisiatif yang lebih sempit di Amerika Serikat untuk orang-orang yang melarikan diri dari Ukraina dan Afghanistan, kata seorang pejabat AS.

Biden telah menetapkan tujuan untuk mengizinkan 125.000 pengungsi setahun, membalikkan pemotongan drastis oleh presiden sebelumnya Donald Trump, dengan jumlah yang sebagian besar tidak termasuk warga Ukraina dan Afghanistan yang dapat datang ke Amerika Serikat di bawah program terpisah.

Namun terlepas dari sejarah imigrasi Amerika, hanya 6.750 pengungsi yang dimukimkan kembali pada kuartal pertama tahun fiskal ini, karena penundaan yang lama dalam pemrosesan dan verifikasi klaim.

Pendukung pengungsi termasuk kelompok agama menyambut baik inisiatif tersebut, dengan bisnis termasuk Airbnb berjanji untuk menawarkan dukungan melalui Korps Selamat Datang.

Krish O’Mara Vignarajah, presiden dan CEO Layanan Imigrasi dan Pengungsi Lutheran, memuji “pendekatan berpikiran maju” pemerintahan Biden tetapi memperingatkan bahwa “kemampuan untuk memukimkan kembali pengungsi di dalam negeri bukanlah tantangan mendasar.”

“Pemerintahan Biden harus memprioritaskan perampingan penerimaan pengungsi, yang sayangnya tetap rendah pada tahun fiskal ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Tanpa tindakan mendesak untuk meningkatkan efisiensi, itu berisiko membiarkan kasih sayang sponsor individu dan keahlian organisasi pemukiman kembali pengungsi profesional sia-sia.”

Rekor lebih dari 100 juta orang mengungsi di seluruh dunia pada tahun lalu, menurut angka PBB, dengan invasi Rusia ke Ukraina menciptakan arus pengungsi baru untuk menambah krisis termasuk Afghanistan, Venezuela, Myanmar dan Burkina Faso.

Lonjakan pengungsi selama dekade terakhir dari Suriah yang dilanda perang menyebabkan pemukiman kembali ratusan ribu orang di Eropa tetapi juga reaksi politik.

Posted By : nomor hk hari ini