Uncategorized

Biden mengatakan ExxonMobil ‘menghasilkan lebih banyak uang daripada Tuhan’

LOS ANGELES: Presiden Joe Biden pada hari Jumat (10 Juni) mengecam ExxonMobil karena tidak memproduksi lebih banyak minyak, karena melonjaknya harga gas menguras dompet Amerika dan popularitas pemimpin AS menjelang pemilihan paruh waktu.

“Exxon menghasilkan lebih banyak uang daripada Tuhan tahun ini,” katanya, menganjurkan peningkatan pajak pada perusahaan minyak.

ExxonMobil melaporkan keuntungan besar dalam tiga bulan pertama tahun ini meskipun volume minyak dan gas alam lebih rendah, karena harga minyak mentah naik setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Perusahaan minyak “memiliki 9.000 izin untuk mengebor. Mereka tidak mengebor. Mengapa mereka tidak mengebor? Karena mereka menghasilkan lebih banyak uang dengan tidak memproduksi lebih banyak minyak,” kata Biden dalam komentar di Pelabuhan Los Angeles beberapa jam setelah pemerintah merilis pernyataan yang menghancurkan. laporan inflasi yang mencerminkan melonjaknya harga energi.

Dan dengan keuntungan yang lebih tinggi, “mereka membeli kembali saham mereka sendiri, yang seharusnya dikenakan pajak secara jujur. Membeli kembali saham mereka sendiri dan tidak melakukan investasi baru.”

Setelah tahun 2020 yang mengerikan di tengah penguncian COVID-19 yang menghancurkan permintaan minyak bumi, perusahaan minyak kembali ke profitabilitas pada tahun 2021 dan terus melihat pendapatan meroket tahun ini.

Laba kuartal pertama ExxonMobil meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi US$5,5 miliar, dan pendapatan naik 52,4 persen menjadi US$87,7 miliar.

Raksasa minyak itu juga meningkatkan pengeluaran untuk pembelian kembali saham sebesar US$20 miliar, dan meskipun telah merencanakan untuk meningkatkan belanja modal pada 2022, Exxon mengesampingkan investasi tambahan.

Biden, yang popularitasnya anjlok dalam menghadapi inflasi tertinggi dalam empat dekade dan harga gas yang setinggi langit.

Data pemerintah yang dirilis Jumat menunjukkan indeks harga konsumen melonjak 8,6 persen dibandingkan Mei 2021, naik dari 8,3 persen dalam 12 bulan yang berakhir pada April dan melampaui apa yang menurut sebagian besar ekonom sebagai puncaknya pada Maret.

Energi telah melonjak 34,6 persen selama tahun lalu, dan biaya bahan bakar minyak meningkat lebih dari dua kali lipat, melonjak 106,7 persen, peningkatan terbesar dalam sejarah CPI, yang dimulai pada tahun 1935.

Harga minyak sebagian besar bertahan di atas US$100 per barel setelah melonjak menjadi sekitar US$130 per barel pada awal Maret tak lama setelah invasi Rusia ke Ukraina. Pengemudi Amerika menghadapi rekor harga gas baru setiap hari, dengan rata-rata nasional mencapai US$4,99 per galon pada hari Jumat, menurut AAA.

Posted By : togel hongkon