Biden melarang pejabat Nikaragua memasuki Amerika Serikat
World

Biden melarang pejabat Nikaragua memasuki Amerika Serikat

WASHINGTON: Presiden Joe Biden pada Selasa (16 November) melarang anggota pemerintah Nikaragua memasuki Amerika Serikat saat ia mengeluarkan proklamasi luas sebagai tanggapan atas pemilihan yang dikecam Washington sebagai kecurangan yang mendukung Presiden Nikaragua Daniel Ortega.

Larangan perjalanan Biden berlaku untuk semua “pejabat terpilih” Nikaragua, tampaknya termasuk Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo, selain anggota pasukan keamanan, hakim, walikota, dan lainnya yang dianggap merusak demokrasi di negara Amerika Tengah itu.

“Tindakan represif dan kasar dari pemerintah Ortega dan mereka yang mendukungnya memaksa Amerika Serikat untuk bertindak,” kata Biden dalam dekrit tersebut.

Perintah Biden datang hanya sehari setelah Amerika Serikat, Inggris dan Kanada memberlakukan sanksi yang ditargetkan pada daftar pejabat Nikaragua dalam tanggapan bersama terhadap pemilihan 7 November yang oleh banyak negara disebut palsu.

Mereka mengambil tindakan setelah Ortega terpilih kembali untuk masa jabatan keempat berturut-turut setelah memenjarakan saingan politik dan menindak media kritis.

Ortega, mantan pemimpin gerilya Marxis, telah mencemooh kritikus AS-nya sebagai “imperialis Yankee” dan menuduh mereka mencoba merusak proses pemilihan Nikaragua. Kuba, Venezuela dan Rusia telah menawarkan Ortega dukungan mereka.

Sanksi sebelumnya, pembekuan aset, dan larangan perjalanan terhadap pejabat Nikaragua tertentu yang diberlakukan oleh Biden dan pendahulunya, Donald Trump, telah gagal menghalangi Ortega, dan banyak analis skeptis apakah tindakan baru akan berdampak banyak.

Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) mengadopsi resolusi pada hari Jumat yang mengatakan pemilihan Nikaragua tidak memiliki “legitimasi demokratis.” Dua puluh lima negara memberikan suara mendukung dan tujuh abstain, termasuk Meksiko, Honduras dan Bolivia.

Dalam proklamasinya, Biden mengatakan dia telah menentukan kepentingan AS untuk melarang masuknya semua orang “yang merumuskan, menerapkan atau mengambil manfaat dari kebijakan atau tindakan yang merusak atau melukai institusi demokrasi atau menghalangi kembalinya demokrasi di Nikaragua.”

Perintahnya juga melarang anggota keluarga mereka dari Amerika Serikat.

Proklamasi Biden mengutip pasukan keamanan, mengatakan mereka “melecehkan orang untuk memajukan agenda otoriter pemerintah Ortega,” dan mengatakan bahwa petugas kota “mengarahkan kekerasan terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi.” Ia menuduh pengadilan “membantu dan bersekongkol” dengan penangkapan bermotif politik.

Para pejabat AS telah menjelaskan bahwa sanksi lebih lanjut sedang dikerjakan dan bahwa pemerintah bermaksud untuk menggunakan ketentuan lain dalam undang-undang yang ditandatangani presiden pekan lalu untuk lebih meningkatkan tekanan pada Ortega.

Misalnya, Brian Nichols, asisten sekretaris negara untuk Urusan Belahan Barat, mengatakan kepada subkomite DPR pada hari Selasa bahwa pemerintah akan berusaha untuk mencegah Nikaragua memperoleh dana dari lembaga keuangan internasional di mana Washington memiliki suara.

Apa yang disebut RENACER Act juga mengharuskan pemerintah AS melaporkan dugaan korupsi oleh keluarga Ortega dan menyerukan peninjauan kembali partisipasi Nikaragua dalam Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Tengah, yang memberikan perlakuan istimewa untuk ekspor ke Amerika Serikat.

Posted By : nomor hk hari ini