Beberapa jaksa agung AS sedang menyelidiki rincian tiket Taylor Swift

Kerusakan dalam penjualan tiket Taylor Swift dari Ticketmaster adalah kekacauan yang tidak diabaikan oleh beberapa jaksa agung.

Dengan para penggemar berbagi kemarahan dan sakit hati atas jam-jam sia-sia yang mereka habiskan untuk mencoba mendapatkan kursi untuk tur konser Swift yang akan datang, kepala hukum teratas di Nevada, Tennessee, dan Pennsylvania telah meluncurkan penyelidikan atas kegagalan tersebut.

“Trouble, trouble, trouble,” cuit Jaksa Agung Pennsylvania Josh Shapiro mengacu pada lagu hit Swift tahun 2012 I Knew You Were Trouble saat dia meminta publik untuk mengajukan keluhan tentang penggunaan Ticketmaster ke kantornya.

Shapiro, seorang Demokrat yang baru-baru ini memenangkan pemilihan gubernur Pennsylvania, sejak itu berterima kasih kepada orang-orang atas “tanggapan cepat” mereka sambil mencatat bahwa kantornya telah menerima “banyak keluhan” untuk diselidiki.

Di Tennessee, Jaksa Agung Jonathan Skrmetti mengatakan dia ingin memastikan konsumen memiliki kesempatan yang adil untuk membeli tiket.

“Saat ini tidak ada tuduhan pelanggaran apa pun, tetapi sebagai jaksa agung adalah tugas saya untuk memastikan bahwa undang-undang perlindungan konsumen dan undang-undang antimonopoli di Tennessee dihormati,” kata Skrmetti kepada wartawan.

Pada tahun 2008, Tennessee memberlakukan apa yang disebut undang-undang “anti-bot” yang melarang penggunaan program komputer tertentu untuk membeli tiket konser dan acara olahraga dalam jumlah besar. Namun, seperti kebanyakan negara bagian yang telah mengeluarkan larangan serupa, undang-undang tersebut jarang ditegakkan.

Sementara itu, di Nevada, kantor jaksa agung mengatakan sedang menyelidiki Ticketmaster karena “dugaan praktik perdagangan yang menipu atau tidak adil”.

Masalah dimulai ketika penggemar terdaftar yang diberikan kode untuk pra-penjualan pada hari Selasa mencoba mendapatkan tiket untuk tur The Eras 52 tanggal Swift tahun depan.

Mereka dengan cepat bertemu dengan penundaan yang lama dan pesan kesalahan yang disalahkan Ticketmaster pada bot dan permintaan yang secara historis belum pernah terjadi sebelumnya. Perusahaan kemudian membatalkan penjualan hari Jumat kepada masyarakat umum.

Swift melampiaskan kemarahan dan frustrasinya dalam sebuah pernyataan panjang, mengatakan dia telah diyakinkan oleh Ticketmaster bahwa mereka dapat menangani permintaan tersebut.

“Sangat sulit bagi saya untuk mempercayai entitas luar dengan hubungan dan kesetiaan ini, dan sangat menyiksa bagi saya untuk hanya melihat kesalahan terjadi tanpa jalan lain,” kata Swift.

Ticketmaster mengatakan lebih dari 2 juta tiket terjual meskipun ada masalah, menetapkan rekor satu hari baru untuk artis di platform, dan hanya 15 persen calon pembeli yang bermasalah dengan proses tersebut.

“Kami ingin meminta maaf kepada Taylor dan semua penggemarnya – terutama mereka yang memiliki pengalaman buruk saat mencoba membeli tiket,” kata perusahaan itu.

Banyak anggota parlemen menuduh Ticketmaster menyalahgunakan kekuasaannya sebagai penjual tiket yang dominan bagi konsumen.

Senator AS Amy Klobuchar, yang memimpin Subkomite Kehakiman Senat tentang Kebijakan Persaingan, Antimonopoli, dan Hak Konsumen, menulis surat terbuka kepada Presiden dan CEO Ticketmaster Michael Rapino, mengatakan bahwa dia skeptis terhadap perusahaannya sejak mereka bergabung dengan LiveNation pada tahun 2011.

Suratnya menyertakan beberapa pertanyaan tentang praktik bisnis Ticketmaster yang dia minta untuk dijawab oleh Rapino minggu depan.

Ditanya tentang laporan bahwa Departemen Kehakiman akan menyelidiki Live Nation, sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menolak mengomentari secara spesifik, tetapi mengatakan Presiden Joe Biden telah bekerja untuk meningkatkan persaingan dan membatasi kekuatan perusahaan besar, percaya bahwa “kurangnya persaingan mengarah pada harga yang lebih tinggi, dan layanan yang lebih buruk”.

Posted By : nomor hk hari ini