Baidu mendapat lisensi untuk tes robotaxi tanpa pengemudi di Beijing

Baidu Inc mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah diberikan lisensi pertama untuk menguji kendaraan tanpa pengemudi di jalan raya di Beijing, dan akan menambahkan 200 robotaxis lagi ke jaringannya di seluruh China pada tahun mendatang.

Perusahaan yang berkantor pusat di Beijing, yang menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari mesin pencari internetnya, telah berfokus pada teknologi self-driving selama lima tahun terakhir karena ingin melakukan diversifikasi.

Baidu mulai membebankan biaya untuk layanan robotaxi Apollo Go tahun lalu. Diperkirakan robotaxis pada akhirnya akan menelan biaya setengah dari yang diperlukan untuk mengendarai mobil komersial dengan pengemudi.

Apollo Go, yang beroperasi di Wuhan dan Chongqing tanpa keselamatan pengemudi, menghasilkan total 1,4 juta perjalanan tanpa pengemudi pada akhir kuartal ketiga, kata Baidu.

Perusahaan mengatakan akan mulai menguji 10 kendaraan yang sepenuhnya otonom di taman teknologi yang dikembangkan oleh pemerintah Beijing sebagai langkah untuk menawarkan layanan robotaxi komersial di ibu kota China.

Dorongan oleh Baidu datang ketika perusahaan lain di luar China mundur dari jadwal peluncuran bullish untuk kendaraan yang sepenuhnya otonom yang diprediksi hanya beberapa tahun yang lalu.

Sistem “Full Self Driving” Tesla, misalnya, membutuhkan manusia di belakang kemudi yang siap untuk mengambil kendali, tiga tahun setelah CEO Elon Musk memperkirakan perusahaan berada di jalur yang tepat untuk mengirimkan armada sejuta robotaxis.

Tesla sedang dalam penyelidikan kriminal di Amerika Serikat atas klaim bahwa kendaraan listrik perusahaan dapat mengemudi sendiri.

Cruise, unit robotaxi General Motors Co, mengatakan berencana menambah ribuan kendaraan otonom di tahun mendatang dan memperluas layanannya di San Francisco dan kota-kota AS lainnya.

Regulator keselamatan otomotif AS mengatakan awal bulan ini mereka telah membuka penyelidikan keamanan dari sistem mengemudi otonom yang digunakan oleh Cruise setelah insiden di mana kendaraan mengerem secara tidak tepat atau menjadi tidak dapat bergerak.

Pada bulan Oktober, Ford Motor Co dan Volkswagen AG menutup startup self-driving bersama mereka, Argo AI, setelah menyimpulkan bahwa penerapan massal sistem penggerak otonom komersial akan memakan lebih banyak waktu dan uang daripada yang diprediksi perusahaan ketika mereka bergabung pada tahun 2019. .

(Laporan oleh Kevin Krolicki; Disunting oleh Muralikumar Anantharaman)

Posted By : result hk 2021