Badan antimonopoli India memerintahkan penyelidikan Google setelah penerbit berita mengeluh
Business

Badan antimonopoli India memerintahkan penyelidikan Google setelah penerbit berita mengeluh

NEW DELHI : Pengawas persaingan India pada hari Jumat memerintahkan penyelidikan terhadap Google Alphabet Inc menyusul tuduhan dari penerbit berita, dengan mengatakan pandangan awalnya adalah bahwa raksasa teknologi itu telah melanggar beberapa undang-undang antimonopoli.

Dalam perintahnya, Komisi Persaingan India (CCI) mengatakan Google mendominasi layanan pencarian online tertentu di negara itu dan mungkin telah memberlakukan kondisi yang tidak adil pada penerbit berita.

Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengadu, Asosiasi Penerbit Berita Digital, yang terdiri dari cabang digital dari beberapa perusahaan media terbesar di India, mengatakan Google menolak pendapatan iklan yang adil bagi para anggotanya.

“Dalam demokrasi yang berfungsi dengan baik, peran penting yang dimainkan oleh media berita tidak dapat diremehkan,” kata perintah CCI. “Tampaknya Google menggunakan posisi dominannya di pasar yang relevan untuk masuk/melindungi posisinya di pasar untuk layanan agregasi berita.”

Organisasi berita, yang telah kehilangan pendapatan iklan dari agregator online seperti Google, telah mengeluh selama bertahun-tahun tentang perusahaan teknologi yang menggunakan cerita dalam hasil pencarian atau fitur lain tanpa pembayaran.

Perintah CCI juga menyebutkan aturan baru di Prancis dan Australia – didorong oleh lobi media dan tekanan publik – yang telah menyebabkan kesepakatan lisensi di seluruh dunia secara kolektif bernilai miliaran dolar.

(Laporan oleh Devjyot Ghoshal; penyuntingan oleh Barbara Lewis)

Posted By : result hk 2021