Singapore

Bacaan Besar: Kesenjangan generasi — jembatan yang terlalu jauh atau kita yang membuatnya terlalu banyak?

Dr Mathew Mathews, seorang peneliti utama di Institute of Policy Studies (IPS), mengakui bahwa perbedaan antar generasi memang nyata, tetapi ada banyak daerah di mana aspirasinya serupa.

Menunjuk hasil Survei Nilai Dunia yang dilakukan oleh IPS dan dirilis tahun lalu, Dr Mathews mengatakan perbedaan pendapat antar generasi di sini sebenarnya “cukup kecil”.

“Misalnya, ada banyak prioritas yang kita semua, terlepas dari kelompok usia, cenderung merangkul – kita semua memiliki pandangan yang sama tentang pentingnya keluarga dan kebutuhan untuk menghormati orang yang lebih tua.

“Baik tua maupun muda di Singapura juga sangat bangga dengan negara kami dan institusinya — kami mengakui nilai-nilai sosial yang telah membantu mengarahkan bangsa ini,” katanya.

Setuju, Asst Prof Ang mengatakan tentang perubahan iklim, misalnya, warga Singapura dari generasi ke generasi menyadarinya sebagai masalah nyata yang perlu ditangani, bukan hoax atau konspirasi.

Dan tentang masalah LGBTQ, sebagian besar generasi mungkin akan setuju bahwa individu LGBTQ tidak boleh didiskriminasi.

“Ini adalah kesamaan penting yang tidak boleh kita remehkan, terutama dalam masyarakat di mana generasi yang berbeda telah tumbuh dewasa di lingkungan yang sangat berbeda,” tambahnya.

BAGAIMANA MENJEMBATANI KESENJANGAN

Alih-alih mengadopsi praktik stereotip yang memecah belah setiap generasi, individu malah dapat fokus pada kesamaan yang mereka bagi untuk menjembatani kesenjangan, kata para ahli.

Asst Prof Ang mengatakan: “Kohort yang lebih tua perlu melawan kecenderungan untuk menganak-anakkan kohort yang lebih muda, sementara kohort yang lebih muda perlu melawan kecenderungan untuk menjelek-jelekkan kohort yang lebih tua.”

Untuk memfasilitasi ini, peluang untuk memungkinkan interaksi lintas generasi yang bermakna harus diciptakan — baik di sekolah, tempat kerja atau di rumah, dan juga di luar ruang-ruang ini.

Mengintegrasikan lebih banyak pelajar dewasa ke dalam ruang kelas universitas, misalnya, dapat memberikan ruang yang aman untuk keterlibatan lintas generasi, tambahnya.

Jajak pendapat NYC juga menyoroti bagaimana inisiatif tempat kerja dan komunitas dapat berguna dalam mengatasi kesenjangan generasi dan dialog dapat membantu menyatukan generasi yang berbeda untuk menghargai pengalaman hidup satu sama lain.

Jadi bagaimana individu harus berusaha untuk menjembatani kesenjangan?

Theresa Pong, direktur konseling The Relationship Room, yang bekerja dengan pasangan dan keluarga, mengatakan penting untuk pertama, tetap ingin tahu tentang mengapa orang mungkin memiliki pandangan yang berbeda dan kedua, untuk menghormati pandangan tersebut.

“Ketika Anda penasaran, Anda akan mencari alasan mengapa orang melakukan sesuatu karena pasti ada alasannya. Saat itulah tembok bisa diturunkan dan komunikasi sejati bisa terjadi.

“Dan ketika Anda bisa saling menghormati pandangan satu sama lain, ada hal yang disebut keamanan dalam komunikasi. Saat itulah kami tahu bahwa ketika kami berbagi pandangan kami, itu tidak akan dijatuhkan atau digunakan untuk melawan kami, ”tambahnya.

Mr John Shepherd Lim, chief well-being officer dari Singapore Counseling Centre, mengatakan meskipun tidak praktis untuk mengharapkan semua perspektif sepenuhnya selaras dan individu sepenuhnya setuju setiap saat, ada kebutuhan untuk memikirkan pemikiran ekstrem. atau sikap “jalanku atau jalan raya”.

Individu juga harus menghindari “pemikiran hitam atau putih”, atau melihat masalah secara langsung, tambahnya.

“Kadang-kadang kita perlu melapisi perspektif kita. Dan kita perlu memahami konteks sudut pandang masing-masing pihak,” katanya. “Karena begitu kita memahami konteksnya dan kita tahu dari mana orang (lain) itu berasal, itu jauh lebih mudah untuk dipahami, dan mungkin jauh lebih mudah untuk dipahami. menegosiasikan sikap tertentu.”

Dia menambahkan bahwa selain memutuskan apa yang dapat dinegosiasikan, juga membantu kedua belah pihak untuk membicarakan masalah tersebut ketika mereka berada dalam kendali yang lebih baik secara emosional.

Berbicara dari pengalamannya sendiri, Ms Tan, sang aktris, mengatakan bahwa ketika datang untuk menjembatani kesenjangan ibu-anak, dia berpegang pada mantra “tidak pernah memusingkan hal-hal kecil”.

“Saya tidak peduli apa yang dia kenakan, bagaimana dia merias wajah atau seberapa larut dia begadang di malam hari. Saya tidak memusingkan hal-hal kecil. Tapi kami berbicara tentang hal-hal besar – nilai-nilai kami dalam hidup, apa yang benar dan apa yang salah … kami berbicara tentang pendidikan dan etika kerja,” katanya.

Bagi Pak Fairul, pemain lepas, dukungan tak henti-hentinya dari orang-orang tua di keluarganya, terutama ibunya, telah memberinya kepercayaan diri untuk berbicara terbuka tentang tantangan yang dihadapinya.

Dia berkata: “Dia sangat hadir dalam hidup saya. Dia membuat dirinya selalu up to date dengan apa yang saya lakukan, dan dia juga berusaha untuk berteman dengan teman-teman saya. Karena dia, saya merasa didukung dan dapat melakukan hal-hal yang ingin saya lakukan.”

Artikel ini ditulis dalam kemitraan dengan Dewan Pemuda Nasional dan awalnya diterbitkan di HARI INI.

Posted By : nomor hongkong