Ayah Djokovic memfilmkan dengan para penggemar yang memegang bendera pro-Rusia di Australia Terbuka

MELBOURNE: Ayah Novak Djokovic telah difilmkan berpose dengan para penggemar mengacungkan bendera pro-Rusia di Australia Terbuka dalam adegan yang dikecam duta besar Ukraina pada Kamis (26 Januari) sebagai “aib”.

Bintang Serbia itu baru saja membukukan tempatnya di semifinal turnamen dengan mengalahkan lawan Rusia Andrey Rublev di Rod Laver Arena pada Rabu malam.

Setelah pertandingan, sekelompok penggemar mengibarkan bendera Rusia di dekat stadion, termasuk yang menampilkan wajah Vladimir Putin, meneriakkan slogan-slogan pro-Rusia.

Tennis Australia mengatakan empat orang “menunjukkan bendera dan simbol yang tidak pantas dan mengancam penjaga keamanan”. Polisi dipanggil dan mereka dikeluarkan dari Melbourne Park.

Sebuah video kemudian diposting ke akun YouTube pro-Rusia Australia menunjukkan ayah Djokovic Srdjan berpose dengan seorang pria memegang bendera Putin.

Judulnya: “Ayah Novak Djokovic membuat pernyataan politik yang berani.”

Wartawan tenis Serbia mengonfirmasi bahwa itu adalah ayah Djokovic dan surat kabar Melbourne Age melaporkan dia berkata dalam bahasa Serbia: “Hidup Rusia.”

Penonton dilarang mengibarkan bendera Rusia atau Belarusia di Grand Slam setelah duta besar Ukraina untuk Australia dan Selandia Baru, Vasyl Myroshnychenko, menuntut tindakan ketika mereka terlihat di antara penonton pekan lalu.

Dia mengatakan di Twitter pada hari Kamis bahwa insiden terbaru itu memalukan.

“Ini paket lengkap. Di antara bendera Serbia, ada: bendera Rusia, Putin, simbol-Z, yang disebut bendera Republik Rakyat Donetsk,” cuitnya dengan tautan ke video.

“Sungguh memalukan… @TennisAustralia @AustralianOpen.”

Posted By : nomor hk hari ini