Austria terkunci, Merkel mengatakan langkah-langkah baru diperlukan ketika Eropa menghadapi pembekuan COVID-19
Uncategorized

Austria terkunci, Merkel mengatakan langkah-langkah baru diperlukan ketika Eropa menghadapi pembekuan COVID-19

VIENNA/BERLIN: Austria pada Senin (22 November) menjadi negara pertama di Eropa barat yang memberlakukan kembali penguncian sejak vaksin diluncurkan, menutup toko-toko, bar, dan kafe yang tidak penting ketika beban kasus yang melonjak meningkatkan momok musim dingin kedua berturut-turut dalam kondisi beku. untuk benua.

Jerman juga akan membutuhkan pembatasan yang lebih ketat untuk mengendalikan gelombang infeksi yang memecahkan rekor, kata Kanselir Angela Merkel seperti dikutip, pernyataan yang menghapus keuntungan di pasar saham Eropa dan mengirim imbal hasil obligasi turun.

Dengan Eropa sekali lagi menjadi pusat pandemi global yang pertama kali mendorong penguncian pada Maret 2020, pembatasan baru dan mandat vaksin diperkirakan akan menyebar hampir dua tahun setelah kasus COVID-19 pertama diidentifikasi di China.

“Kami berada dalam situasi yang sangat dramatis. Apa yang ada sekarang tidak cukup,” kata Merkel kepada para pemimpin partai CDU konservatifnya dalam sebuah pertemuan, menurut dua peserta, membenarkan komentar yang pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn, yang mendesak masyarakat untuk divaksinasi, mengatakan dia yakin bahwa pada akhir musim dingin semua orang di Jerman akan “divaksinasi, sembuh atau mati”.

Austria mengatakan kepada orang-orang untuk bekerja dari rumah jika mereka bisa, dan menutup kafe, restoran, bar, teater, dan toko-toko yang tidak penting selama 10 hari. Orang mungkin meninggalkan rumah karena sejumlah alasan, seperti pergi ke tempat kerja, membeli kebutuhan pokok, atau berjalan-jalan.

Pemerintah Austria juga telah mengumumkan akan mewajibkan vaksinasi mulai 1 Februari. Banyak orang Austria skeptis tentang vaksinasi, pandangan yang didorong oleh Partai Kebebasan sayap kanan, yang terbesar ketiga di parlemen.

“Ini seperti penjara mewah. Ini benar-benar kebebasan yang terbatas dan bagi saya itu tidak bagus secara psikologis,” kata Sascha Iamkovyi, seorang pengusaha berusia 43 tahun di sektor makanan, menggambarkan kembalinya dia ke penguncian pada hari yang dingin dan mendung di hari yang tidak biasa. Wina yang tenang.

“Orang-orang dijanjikan bahwa jika mereka divaksinasi, mereka akan dapat menjalani kehidupan normal, tetapi sekarang itu tidak benar.”

Kembalinya pembatasan ketat pemerintah di Austria telah membawa sekitar 40.000 pengunjuk rasa ke jalan-jalan Wina pada hari Sabtu, dan protes berubah menjadi kekerasan di Brussels dan di seluruh Belanda selama akhir pekan.

Republik Ceko dan Slovakia melarang orang yang tidak divaksinasi dari layanan termasuk pub mulai Senin.

Sekitar sepertiga orang Austria tidak divaksinasi, salah satu tingkat tertinggi di Eropa barat, dan pihak berwenang terutama menyalahkan yang tidak divaksinasi untuk gelombang COVID saat ini, meskipun perlindungan dari vaksin yang diberikan awal tahun ini juga berkurang. Inokulasi sangat mengurangi risiko penyakit serius atau kematian, dan mengurangi tetapi tidak mencegah penularan virus atau infeksi ulang.

Pemerintah Austria yang dipimpin konservatif memberlakukan penguncian pada yang tidak divaksinasi minggu lalu, tetapi infeksi harian terus meningkat jauh di atas puncak sebelumnya, membutuhkan penguncian penuh minggu ini.

Di banyak bagian Jerman, termasuk ibu kotanya Berlin, pasar Natal dibuka untuk pertama kalinya dalam dua tahun pada hari Senin. Tetapi negara bagian yang berbatasan dengan Austria dan Republik Ceko yang memiliki jumlah kasus tertinggi di Jerman telah memberlakukan aturan yang lebih ketat, membatalkan pasar Natal, melarang yang tidak divaksinasi dari restoran dan bar dan memberlakukan jam malam di malam hari.

meriam air dan gas air mata

Negara-negara Eropa Timur di mana tingkat vaksinasi bahkan lebih rendah telah mengalami beberapa angka kematian per kapita tertinggi di dunia, dengan rumah sakit dibanjiri di negara-negara seperti Bulgaria dan Rumania.

Di kota-kota di seluruh Belanda, kerusuhan pecah ketika polisi bentrok dengan gerombolan pemuda yang marah yang membakar dan melemparkan batu untuk memprotes pembatasan COVID-19. Lebih dari 100 orang ditangkap selama tiga malam kekerasan, yang melihat polisi melepaskan tembakan ke perusuh di Rotterdam pada hari Jumat.

Polisi dan pengunjuk rasa bentrok di jalan-jalan Brussels pada hari Minggu, dengan petugas menembakkan meriam air dan gas air mata ke arah demonstran yang melemparkan batu dan bom asap.

Di Prancis, bukti vaksinasi atau tes negatif baru-baru ini diperlukan untuk pergi ke restoran dan bioskop. Presiden Emmanuel Macron mengatakan pekan lalu lebih banyak penguncian tidak diperlukan.

Tetapi kekerasan meletus pekan lalu di pulau Guadeloupe di Karibia Prancis di tengah protes atas pembatasan COVID-19 seperti vaksin wajib bagi petugas kesehatan.

Polisi telah menangkap sedikitnya 38 orang dan puluhan toko telah dijarah. Macron mengatakan pada hari Senin bahwa protes telah menciptakan situasi “sangat eksplosif” ketika pemogokan umum memasuki minggu kedua pada hari Senin dan banyak toko tetap tutup.

Posted By : togel hongkon