Austria memerintahkan penguncian bagi mereka yang tidak divaksinasi COVID-19
World

Austria memerintahkan penguncian bagi mereka yang tidak divaksinasi COVID-19

VIENNA: Austria menempatkan jutaan orang yang tidak sepenuhnya divaksinasi terhadap virus corona dalam penguncian pada Senin (15 November) untuk menangani lonjakan infeksi ke tingkat rekor, kata Kanselir Alexander Schallenberg pada hari Minggu.

Eropa telah menjadi pusat pandemi COVID-19 lagi, mendorong beberapa pemerintah untuk mempertimbangkan kembali memberlakukan penguncian yang tidak populer.

Sekitar 65 persen populasi Austria divaksinasi penuh terhadap COVID-19, yang merupakan salah satu tingkat terendah di Eropa barat. Banyak orang Austria skeptis tentang vaksin, pandangan yang didorong oleh Partai Kebebasan sayap kanan, yang terbesar ketiga di parlemen.

Sementara Belanda menghadapi lonjakan infeksi dengan memberlakukan penguncian sebagian yang berlaku untuk semua, pemerintah Austria yang dipimpin konservatif mengatakan ingin menghindari pembatasan lebih lanjut pada mereka yang divaksinasi penuh.

“Kita harus menaikkan tingkat vaksinasi. Ini sangat rendah,” kata Schallenberg pada konferensi pers yang mengumumkan tindakan baru setelah panggilan video dengan gubernur sembilan provinsi Austria.

Mereka yang berusia 12 tahun ke bawah akan dibebaskan dari penguncian, di mana mereka yang tidak divaksinasi hanya dapat meninggalkan rumah mereka untuk sejumlah alasan terbatas seperti pergi bekerja atau berbelanja kebutuhan pokok, Menteri Kesehatan Wolfgang Mueckstein mengatakan pada konferensi pers, menambahkan bahwa awalnya akan 10 hari terakhir.

Banyak pejabat, termasuk di dalam partai konservatif Schallenberg dan polisi, telah menyatakan keraguan bahwa penguncian semacam itu dapat ditegakkan dengan benar karena hanya berlaku untuk sebagian populasi. Schallenberg dan Menteri Dalam Negeri Karl Nehammer mengatakan, bagaimanapun, bahwa akan ada pemeriksaan menyeluruh oleh polisi.

Posted By : nomor hk hari ini