Australia tetap dengan rencana pelonggaran saat kasus virus melonjak
World

Australia tetap dengan rencana pelonggaran saat kasus virus melonjak

SYDNEY: Australia akan melanjutkan rencana untuk melonggarkan pembatasan COVID-19 sebelum Natal, kata para pejabat Selasa (14 Desember), bahkan ketika kasus virus corona baru di negara bagian terpadat di negara itu mencapai level tertinggi 10 minggu.

Setelah serangkaian infeksi terkait dengan pesta musim perayaan di dan sekitar Sydney, negara bagian New South Wales mencatat lebih dari 800 kasus baru pada Selasa – total tertinggi sejak 2 Oktober.

Ada tujuh kematian terkait yang dilaporkan secara nasional.

Pihak berwenang mengatakan kasus-kasus baru tidak akan menghalangi mereka untuk menjatuhkan sebagian besar persyaratan mengenakan masker publik mulai Rabu atau mencabut larangan warga yang tidak divaksinasi memasuki restoran, bar, dan acara besar.

“Kami telah memutuskan sebagai negara untuk hidup dengan virus ini,” kata Perdana Menteri Scott Morrison, menggembar-gemborkan tingkat vaksinasi yang tinggi sebagai jaminan periode perayaan yang hampir bebas pembatasan.

“Natal ini, yang akan kita dapatkan adalah hadiah yang diberikan orang Australia kepada diri mereka sendiri, dengan cara mereka bekerja sama dengan pengaturan yang telah kita buat,” katanya.

Setelah peluncuran vaksin awal glasial, lebih dari 89 persen warga Australia berusia di atas 16 tahun sekarang divaksinasi dosis ganda dan 93 persen telah menerima suntikan pertama mereka.

Kesenjangan yang diperlukan sebelum booster dosis ketiga dapat diberikan telah dipersingkat dari enam bulan setelah suntikan kedua menjadi lima bulan untuk memberikan ketahanan yang lebih baik.

Australia juga telah mendeteksi lebih dari 85 kasus varian Omicron, yang dikhawatirkan sangat menular dan lebih resisten terhadap vaksin.

Banyak negara Barat mulai menerapkan kembali pembatasan saat mereka mencoba meluncurkan booster dan jumlah kasus meningkat.

Menteri Kesehatan New South Wales Brad Hazzard mengatakan dia “sangat prihatin” tidak cukup banyak orang yang mendapatkan suntikan booster, tetapi berjanji untuk tidak memberlakukan penguncian cepat.

“Kekhawatiran saya adalah bahwa begitu yang tidak divaksinasi bercampur dengan yang divaksinasi, Anda harus memperkirakan jumlahnya akan meningkat lebih jauh dan itu mengkhawatirkan karena itu memberi tekanan pada dokter dan perawat kami dan sistem kesehatan garis depan kami,” kata Hazzard.

Menambah tekanan, Australia terus maju dengan membuka kembali perbatasan domestik dan internasional, menyambut kembali para migran dan pelajar terampil yang divaksinasi mulai Rabu.

Dan setelah penutupan panjang yang memisahkan keluarga dan teman selama berbulan-bulan, negara bagian tropis Queensland membuka perbatasannya ke daerah-daerah panas pada hari Senin sementara negara bagian pulau Tasmania akan mengikutinya pada hari Rabu.

Hanya Australia Barat – wilayah yang luas dan kaya mineral dengan garis independen yang keras kepala – yang akan tetap terkunci selama liburan, dengan perbatasannya tetap ditutup hingga 5 Februari.

Mengumumkan rencana untuk membangun fasilitas pembuatan vaksin mRNA Moderna di Melbourne, Morrison menegaskan Australia “lebih siap daripada hampir semua negara lain di dunia untuk menghadapi ini dan terus menghadapi virus ini dan menghadapinya”.

Australia telah mencatat lebih dari 230.000 kasus COVID-19 dan 2.113 kematian terkait dalam populasi 25 juta sejak pandemi dimulai.

Posted By : nomor hk hari ini