Aset mewah kepala Evergrande menjadi fokus saat perusahaannya berjuang untuk membayar utang
Asia

Aset mewah kepala Evergrande menjadi fokus saat perusahaannya berjuang untuk membayar utang

HONG KONG: Saat pengembang China Evergrande Group berjuang untuk memenuhi kewajiban utangnya, pendirinya membebaskan dana dari aset mewah termasuk seni, kaligrafi, dan dua rumah kelas atas, menurut pengajuan dan orang yang mengetahui masalah tersebut.

Pihak berwenang China telah mengatakan kepada ketua Evergrande Hui Ka Yan, 63, untuk menggunakan sebagian kekayaan pribadinya untuk membantu membayar pemegang obligasi, dua orang terpisah yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bulan lalu.

Masalah Evergrande dalam memenuhi pembayaran obligasi telah mengguncang pasar dan membuat banyak investor, kreditor, dan pemasoknya mengalami kekacauan keuangan.

Guo Hui, yang bisnis kebersihannya berutang lebih dari 18 juta yuan (US$2,8 juta) oleh Evergrande, harus menjual Porsche Cayenne dan apartemennya untuk mengumpulkan uang tunai dan membayar utang.

“Dia seharusnya menjual barang-barangnya,” kata Guo kepada Reuters. “Dia tidak punya pilihan begitu pihak berwenang membuatnya.”

Hui menjanjikan salah satu rumah mewahnya di Hong Kong seluas sekitar 5.000 kaki persegi di The Peak, daerah kantong perumahan paling bergengsi di Hong Kong, untuk pinjaman dari China Construction Bank pada bulan Oktober, menurut pengajuan dengan Land Registry Hong Kong.

Sekitar HK$300 juta dikumpulkan untuk membayar kembali obligasi Evergrande yang telah jatuh tempo, media lokal melaporkan.

Taipan, yang menduduki peringkat sebagai orang terkaya di Asia pada tahun 2017, menjanjikan rumah mewah kedua di The Peak kepada Orix Asia Capital pada 8 November dengan jumlah yang tidak diungkapkan, menurut Land Registry.

Dengan pemandangan luas ke gedung pencakar langit kota yang berkilauan, properti itu masing-masing bernilai sekitar HK$800 juta, kata seorang agen perumahan kepada Reuters.

Hui dan Evergrande tidak menanggapi permintaan komentar mengenai properti di The Peak.

Kantor Informasi Dewan Negara China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

ASET MEWAH

Dibesarkan oleh neneknya di sebuah desa pedesaan, Hui mendirikan Evergrande pada tahun 1996 di selatan kota Guangzhou, memasok rumah dengan harga murah dan membangun kekayaan.

Dia mengembangkan hasrat untuk kaligrafi, seni, dan ikan koi – ikan yang dipandang sebagai simbol keberuntungan dan keberuntungan yang dia bayar puluhan juta yuan, menurut sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut.

Di bawah perintah Hui, Evergrande telah menjual beberapa seni dan kaligrafi untuk mendapatkan modal baru, kata sumber itu. Sumber tersebut menolak disebutkan namanya karena sensitivitas situasi.

Reuters tidak dapat segera menentukan berapa banyak yang telah dikumpulkan dengan menjual karya seni atau untuk apa uang itu digunakan.

Evergrande tidak menanggapi permintaan komentar mengenai penjualan karya seni tersebut.

Sumber itu juga mengatakan Evergrande menjual dua jet Gulfstream dalam beberapa pekan terakhir.

The Wall Street Journal melaporkan awal bulan ini Evergrande mengumpulkan lebih dari US$50 juta dengan menjual dua jet pribadinya kepada investor pesawat Amerika.

Hui juga memiliki kapal pesiar 60m yang disebut “Event” yang diperkirakan bernilai US$60 juta, serta jet pribadi Airbus, menurut laporan media China.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi kepemilikan kapal pesiar dan jet pribadi Hui.

Hui dan Evergrande tidak menanggapi permintaan komentar mengenai pesawat, kapal pesiar, dan aset lainnya.

Sementara kekayaan bersih Hui telah jatuh selama beberapa tahun terakhir dari sekitar US$45 miliar pada tahun 2017, ia masih diperkirakan bernilai US$11,3 miliar, menurut Hurun China Rich List 2021, yang dirilis bulan lalu.

Tetapi bahkan ketika dia bergerak untuk menjual beberapa aset pribadinya, hasil yang diperoleh tidak seberapa dibandingkan dengan kewajiban Evergrande yang lebih dari US$300 miliar, kira-kira setara dengan produk domestik bruto Afrika Selatan.

Setelah Evergrande minggu lalu kembali menghindari default destabilisasi dengan pembayaran obligasi menit terakhir, batas waktu berikutnya adalah 28 Desember, dengan pembayaran kupon berjumlah lebih dari US$255 juta jatuh tempo.

Posted By : keluar hk