AS Peringatkan China Setelah Kebuntuan Laut China Selatan dengan Filipina
Asia

AS Peringatkan China Setelah Kebuntuan Laut China Selatan dengan Filipina

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping mengadakan pertemuan virtual 3-1/2 jam minggu ini yang bertujuan untuk memastikan bahwa persaingan yang semakin ketat dan sengit antara negara adidaya tidak mengarah ke konflik.

“Amerika Serikat sangat percaya bahwa tindakan RRT yang menegaskan klaim maritim Laut China Selatan yang luas dan melanggar hukum merusak perdamaian dan keamanan di kawasan itu,” tambah Price dalam pernyataannya, merujuk pada Republik Rakyat China.

Juru bicara Departemen Luar Negeri lainnya, yang tidak ingin disebutkan namanya, menyebut tindakan penjaga pantai China itu “berbahaya, provokatif, dan tidak dapat dibenarkan.”

“Ini adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan yang diarahkan Beijing yang dimaksudkan untuk mengintimidasi dan memprovokasi negara lain, merusak perdamaian dan keamanan di kawasan serta tatanan internasional berbasis aturan,” kata juru bicara itu.

Washington telah berulang kali mengutuk pengejaran tegas China atas klaim teritorialnya yang luas di Laut China Selatan, di mana Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam memiliki klaim yang bersaing.

Amerika Serikat telah melakukan patroli angkatan laut reguler di laut untuk menantang klaim China. Pada bulan Februari, Departemen Luar Negeri mengatakan prihatin dengan bahasa dalam undang-undang baru China yang mengikat potensi penggunaan kekuatan, termasuk angkatan bersenjata, oleh penjaga pantai China dengan penegakan klaim China.

Posted By : keluar hk