Asia

AS mengeluarkan sanksi yang menargetkan program senjata pemusnah massal Korea Utara

WASHINGTON: Amerika Serikat pada Jumat (27 Mei) menjatuhkan sanksi pada dua bank Rusia, sebuah perusahaan Korea Utara dan seseorang yang dituduh mendukung program senjata pemusnah massal Korea Utara, meningkatkan tekanan pada Pyongyang atas peluncuran rudal balistik barunya.

Langkah Amerika terbaru datang sehari setelah China dan Rusia memveto dorongan pimpinan AS untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya, secara terbuka memecah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak mulai menghukum Pyongyang pada 2006.

Hak veto itu datang terlepas dari apa yang dikatakan Amerika Serikat sebagai uji coba keenam rudal balistik antarbenua (ICBM) oleh Korea Utara tahun ini dan tanda-tanda bahwa Pyongyang sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017.

Departemen Keuangan AS dalam sebuah pernyataan mengatakan pihaknya menargetkan Air Koryo Trading Corp serta lembaga keuangan Rusia Far Eastern Bank dan Bank Sputnik karena berkontribusi pada pengadaan dan peningkatan pendapatan untuk organisasi Korea Utara.

Washington juga menunjuk Jong Yong Nam, perwakilan organisasi yang berbasis di Belarusia di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan Alam Kedua Korea Utara (SANS), yang menurut Washington telah mendukung organisasi Korea Utara yang terkait dengan pengembangan rudal balistik.

Misi Korea Utara untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Amerika Serikat akan terus menerapkan dan menegakkan sanksi yang ada sambil mendesak DPRK (Korea Utara) untuk kembali ke jalur diplomatik dan meninggalkan pengejaran senjata pemusnah massal dan rudal balistik,” Wakil Menteri Keuangan untuk Terorisme dan Intelijen Keuangan, Brian Nelson, mengatakan dalam pernyataan itu.

China telah mendesak Amerika Serikat untuk mengambil tindakan – termasuk mencabut beberapa sanksi sepihak – untuk membujuk Pyongyang melanjutkan pembicaraan yang terhenti sejak 2019, setelah tiga pertemuan puncak yang gagal antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan presiden AS saat itu Donald Trump. Amerika Serikat mengatakan Pyongyang seharusnya tidak diberi penghargaan.

Posted By : keluar hk