AS mengatakan Rusia menyiapkan operasi ‘bendera palsu’ untuk menyerang Ukraina
World

AS mengatakan Rusia menyiapkan operasi ‘bendera palsu’ untuk menyerang Ukraina

WASHINGTON: Rusia telah menempatkan operasi yang terlatih dalam bahan peledak untuk melakukan operasi “bendera palsu” untuk menciptakan dalih untuk menyerang Ukraina, seorang pejabat AS mengatakan Jumat (14 Januari).

Amerika Serikat merilis temuan intelijen sehari setelah penasihat keamanan nasional Jake Sullivan mengatakan bahwa Rusia, yang telah mengumpulkan puluhan ribu tentara di perbatasan Ukraina, “meletakkan dasar untuk memiliki opsi untuk membuat dalih untuk invasi.”

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Rusia dapat memulai operasi “beberapa minggu” sebelum invasi militer, yang dapat dimulai antara pertengahan Januari dan pertengahan Februari.

“Kami memiliki informasi yang menunjukkan Rusia telah menempatkan sekelompok operasi untuk melakukan operasi bendera palsu di Ukraina timur,” kata pejabat itu.

“Para operasi dilatih dalam perang perkotaan dan dalam menggunakan bahan peledak untuk melakukan tindakan sabotase terhadap pasukan proksi Rusia sendiri.”

Pejabat itu mengatakan Rusia pada saat yang sama meningkatkan kampanye disinformasi di media sosial, termasuk posting yang menuduh Ukraina melakukan pelanggaran hak dan Barat memprovokasi ketegangan.

“Informasi kami juga menunjukkan bahwa aktor pengaruh Rusia sudah mulai membuat provokasi Ukraina di negara dan media sosial untuk membenarkan intervensi Rusia dan menabur perpecahan di Ukraina,” kata pejabat itu.

Amerika Serikat telah berulang kali menuduh Rusia menyebarkan konspirasi dan disinformasi di media sosial.

Pejabat AS mengatakan pembenaran berbahasa Rusia untuk narasi Moskow di Ukraina di media sosial telah melonjak 200 persen pada Desember menjadi hampir 3.500 posting per hari.

Sullivan, dalam pengarahannya kepada wartawan, mengatakan Rusia telah menggunakan taktik serupa pada 2014 ketika merebut Krimea dan mendukung pemberontakan yang sedang berlangsung di Ukraina timur.

“Kami melihat buku pedoman ini pada tahun 2014. Mereka sedang mempersiapkan buku pedoman ini lagi,” kata Sullivan.

Amerika Serikat merilis temuan tentang rencana bendera palsu setelah seminggu pembicaraan dengan Rusia untuk meredakan ketegangan.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah membantah rencana untuk menyerang Ukraina tetapi telah menuntut jaminan keamanan dari Barat, termasuk janji untuk tidak memperluas NATO ke timur.

Sullivan mengatakan Kamis bahwa Amerika Serikat lebih suka diplomasi tetapi siap untuk “membela” sekutu dan untuk membebankan biaya ekonomi besar pada Rusia jika menyerang.

Rusia meningkatkan tekanannya pada Ukraina pada tahun 2014 setelah pemberontakan menggulingkan pemerintah yang telah menolak tekanan untuk memindahkan negara itu lebih dekat ke Barat.

Lebih dari 13.000 orang sejak itu tewas dalam pemberontakan pro-Rusia di Ukraina timur.

Posted By : nomor hk hari ini