AS mencari penundaan 5G baru untuk mempelajari gangguan pada pesawat
Uncategorized

AS mencari penundaan 5G baru untuk mempelajari gangguan pada pesawat

WASHINGTON: Pihak berwenang AS telah meminta operator telekomunikasi AT&T dan Verizon untuk menunda hingga dua minggu peluncuran jaringan 5G mereka yang sudah ditunda di tengah ketidakpastian tentang gangguan pada peralatan keselamatan penerbangan yang vital.

Kedua perusahaan mengatakan Sabtu (1 Januari) bahwa mereka sedang meninjau permintaan tersebut.

Peluncuran teknologi broadband seluler berkecepatan tinggi di AS telah ditetapkan untuk 5 Desember, tetapi ditunda hingga 5 Januari setelah raksasa kedirgantaraan Airbus dan Boeing mengangkat kekhawatiran tentang potensi gangguan pada perangkat yang digunakan pesawat untuk mengukur ketinggian.

Menteri Transportasi AS Pete Buttigieg dan kepala Administrasi Penerbangan Federal, Steve Dickson, meminta penundaan terakhir dalam surat yang dikirim Jumat kepada AT&T dan Verizon, dua operator telekomunikasi terbesar di negara itu.

Surat AS meminta perusahaan untuk “terus menghentikan sementara memperkenalkan layanan C-Band komersial” – rentang frekuensi yang digunakan untuk 5G – “untuk waktu singkat tambahan tidak lebih dari dua minggu di luar tanggal penyebaran yang dijadwalkan saat ini yaitu 5 Januari.”

Saat dimintai komentar oleh AFP, juru bicara Verizon Rich Young menjawab, “Kami telah menerima surat pemerintah setelah pukul 6 sore pada Malam Tahun Baru. Kami sedang dalam proses meninjaunya.”

AT&T juga mengatakan sedang meninjau permintaan pemerintah.

Dalam surat itu, para pejabat AS meyakinkan perusahaan bahwa layanan 5G akan dapat dimulai “seperti yang direncanakan pada bulan Januari dengan pengecualian tertentu di sekitar bandara prioritas.”

Para pejabat mengatakan prioritas mereka adalah “untuk melindungi keselamatan penerbangan, sambil memastikan bahwa penyebaran 5G dan operasi penerbangan dapat hidup berdampingan.”

Februari lalu, Verizon dan AT&T diberi wewenang untuk mulai menggunakan pita frekuensi 3,7-3,8 GHz mulai 5 Desember, setelah memperoleh lisensi senilai puluhan miliar dolar.

Tetapi ketika Airbus dan Boeing menyampaikan kekhawatiran mereka tentang kemungkinan gangguan pada altimeter radio pesawat – yang dapat beroperasi pada frekuensi yang sama – tanggal peluncuran diundur ke Januari.

FAA meminta informasi lebih lanjut tentang instrumen, dan mengeluarkan arahan yang membatasi penggunaan altimeter dalam situasi tertentu, yang memicu ketakutan maskapai atas potensi biaya.

Ketika Verizon dan AT&T menulis surat kepada otoritas federal pada November untuk mengonfirmasi niat mereka untuk mulai menyebarkan 5G pada Januari, mereka mengatakan akan mengambil tindakan pencegahan ekstra di luar yang diwajibkan oleh undang-undang AS hingga Juli 2022 sementara FAA menyelesaikan penyelidikannya.

Konflik antara jaringan 5G dan peralatan pesawat membuat otoritas Prancis merekomendasikan untuk mematikan ponsel dengan 5G di pesawat pada bulan Februari.

Otoritas penerbangan sipil Prancis mengatakan gangguan dari sinyal pada frekuensi terdekat ke altimeter radio dapat menyebabkan kesalahan “kritis” saat mendarat.

Posted By : togel hongkon