AS memantau dengan cermat kebijakan mata uang China, Swiss
Uncategorized

AS memantau dengan cermat kebijakan mata uang China, Swiss

WASHINGTON: Departemen Keuangan AS mengatakan Jumat (3 Desember) bahwa pihaknya akan mengawasi kebijakan dan tindakan ekonomi China untuk mempengaruhi nilai mata uangnya, bersama dengan Vietnam, Taiwan dan Swiss.

Meskipun tidak ada negara yang dituduh memanipulasi mata uangnya untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, 12 negara, termasuk China, dimasukkan dalam daftar pemantauan Washington.

Laporan semi-tahunan AS kepada Kongres melihat negara-negara dengan surplus perdagangan besar dan yang secara aktif melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menjaga mata uang mereka dari apresiasi, yang membuat ekspor mereka lebih kompetitif.

Namun, seorang pejabat Departemen Keuangan mengatakan kepada wartawan bahwa mereka tidak khawatir tentang tindakan mata uang untuk mengatasi guncangan jangka pendek.

Temuan dalam laporan tersebut sebagian besar bersifat simbolis dan tidak memerlukan sanksi.

Beijing telah lama menjadi target pengawasan dan Washington telah sering menuduh pemerintah menjaga nilai tukar rendah secara artifisial melalui persediaan dolar AS yang sangat besar, merusak pabrikan dan pekerja AS.

“Perbendaharaan bekerja tanpa henti untuk mempromosikan pemulihan global yang lebih kuat dan lebih seimbang yang menguntungkan pekerja Amerika, termasuk melalui keterlibatan yang erat dengan ekonomi utama dalam masalah terkait mata uang,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen dalam sebuah pernyataan.

Laporan itu mengkritik Beijing karena kurangnya transparansi tentang intervensi valuta asingnya dan mengatakan: “Kegiatan bank-bank milik negara secara khusus menjamin pemantauan ketat Departemen Keuangan.

“Mengingat sejarah panjang China dalam memfasilitasi mata uang yang undervalued melalui intervensi skala besar yang berlarut-larut di pasar valuta asing, dan besarnya cadangan China, semakin meresahkan bahwa China belum meningkatkan transparansi kebijakan dan praktik valuta asingnya, ” tambah laporan itu.

Seperti banyak pemerintah, Beijing meluncurkan langkah-langkah stimulus besar selama pandemi Covid-19 untuk mendukung ekonomi, tetapi pengeluaran “menargetkan dimulainya kembali manufaktur lebih awal daripada mendukung konsumsi rumah tangga.”

Departemen Keuangan menyerukan lebih banyak “stimulus sisi permintaan,” dan mengatakan “China harus berusaha membalikkan momentum yang hilang pada penyeimbangan kembali ekonomi dan memperkuat prospek pertumbuhan jangka panjang.”

Swiss nyaris gagal memenuhi ketiga kriteria yang ditetapkan dalam undang-undang untuk pengawasan tambahan, tetapi “Perbendaharaan akan terus melakukan analisis mendalam” terhadap kebijakan negara dan terus terlibat dengan pemerintah “untuk membahas opsi kebijakan otoritas Swiss untuk mengatasi penyebab yang mendasari ketidakseimbangan eksternal.”

Washington pada bulan Juli mencapai kesepakatan dengan Vietnam, yang terus memenuhi ketiga kriteria tersebut, untuk mengatasi kekhawatiran tentang praktik mata uang negara tersebut.

Laporan itu juga mengatakan Departemen Keuangan telah memulai diskusi dengan Taipei untuk “mengembangkan rencana dengan tindakan spesifik untuk mengatasi penyebab yang mendasari undervaluation mata uang Taiwan.”

Treasury’s Monitoring List negara-negara yang memenuhi dua dari tiga kriteria tersebut, terdiri dari China, Jepang, Korea, Jerman, Irlandia, Italia, India, Malaysia, Singapura, Thailand, Meksiko dan Swiss. Semua kecuali Swiss ada dalam Daftar Pemantauan dalam Laporan April 2021.

Posted By : result hk 2021