AS, Filipina berjanji untuk meningkatkan hubungan keamanan untuk mengatasi ‘flashpoints’

MANILA: Amerika Serikat dan Filipina berjanji pada Jumat (20 Januari) untuk “memperkuat” kerja sama pertahanan untuk mengatasi masalah keamanan bersama termasuk perselisihan atas Laut Cina Selatan.

Manila menjadi tuan rumah dialog keamanan tingkat tinggi dengan sekutu pertahanan utamanya sebagai bagian dari upaya Presiden Ferdinand Marcos untuk memulihkan kemitraan tujuh dasawarsa yang tidak diselesaikan oleh pendahulunya Rodrigo Duterte.

Sekutu setuju “untuk memperkuat kerja sama pertahanan dan keamanan dan memastikan aliansi beradaptasi secara efektif untuk menghadapi tantangan baru dan muncul”, kata pernyataan bersama.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa selama percakapan kami, isu-isu penting yang terkait dengan Laut China Selatan menjadi pusat pembicaraan kami,” kata Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik Daniel Kritenbrink dalam konferensi pers.

China dan Filipina berselisih atas Laut China Selatan, dengan Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh wilayah tersebut meskipun ada keputusan pengadilan internasional bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih atas bagian laut tersebut.

“Kami menyepakati beberapa prakarsa penting yang menunjukkan komitmen teguh kami terhadap aliansi dan kemitraan kami,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Filipina Maria Theresa Lazaro pada konferensi pers.

Kedua negara, terikat oleh perjanjian pertahanan bersama tahun 1951, setuju untuk mengadakan pembicaraan pada pertengahan 2023 yang akan memungkinkan pemerintah mereka untuk “merencanakan ke depan dan memastikan tanggapan yang lebih terkoordinasi terhadap potensi titik api”.

Mereka juga setuju untuk mempercepat penyelesaian proyek yang memungkinkan pasukan AS menyimpan peralatan di pangkalan militer Filipina tertentu, serta mengidentifikasi “lokasi tambahan yang disepakati” untuk tujuan tersebut.

Washington akan menjadi tuan rumah “dialog maritim” dengan Manila tahun ini untuk mengidentifikasi potensi kegiatan maritim bersama.

Manila yang bersenjata buruk juga sepakat pada Jumat untuk mengambil langkah-langkah untuk “merampingkan transfer teknologi” dan mengembangkan “peta jalan untuk modernisasi pertahanan”.

Pada hari Rabu Presiden Marcos menyatakan keprihatinan baru atas Laut China Selatan termasuk interaksi tegang antara kapal perang AS dan China di daerah tersebut.

“Jika terjadi kesalahan di sini, kami akan menderita,” kata Marcos di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Selama masa kepresidenannya tahun 2016 hingga 2022, Duterte berulang kali mengungkapkan keraguannya bahwa AS akan membantu Filipina jika terjadi konflik bersenjata dengan China, terlepas dari pakta pertahanan mereka.

Dia bekerja untuk membangun hubungan dengan Beijing untuk mendatangkan perdagangan dan investasi, sambil mengesampingkan sengketa wilayah.

Kritenbrink menegaskan kembali pada hari Jumat apa yang disebutnya “komitmen kuat Amerika untuk keamanan Republik Filipina”.

Posted By : keluar hk